Social Icons

Saturday, 30 July 2011

Norway Berdarah

Jumaat. 22 Julai 2011. Satu sejarah berdarah telah tercalit ke negara aman Norway. insiden ini meragut 76 nyawa (68 di Utoya dan 8 lagi di Oslo).

kronologi insiden itu bermula dengan letupan bom di kompleks pentadbiran di pusat Oslo, beberapa jam selepas itu seorang 'teroris' yang berpakaian lengkap seragam polis melepaskan tembakan bertubi-tubi ke arah kumpulan remaja di satu kem musim panas Norway di pulau Utoya. sekali gus menjadi pembunuhan beramai-ramai yang sangat kejam.

Apa yang menyedihkan lagi. tindakan 'teroris' yang dikatakan di atas mendapat pujian khusus dari Mario Borghezio,wakil negara Itali yang  menganggotai parlimen Uni Eropah yang mengatakan idea 'teroris' ini "hebat!". tapi Mario akhirnya memohon maaf atas kenyataannya memuji tindakan itu setelah digesa perdana menteri Itali.

"Apa yang terjadi di Oslo menunjukkan betapa orang Eropah menjadi begitu putus asa. Ini adalah bom masa. Jika rasa frustasi dan kemarahan itu tidak ada penyalurannya--untuk melepaskan emosi itu dengan cara yang demokrasi--maka situasi itu akan menciptakan raksasa-raksasa seperti Breivik," kata Lennon. pemimpin English Defence League.

menurut Lennon tindakan 'teroris' ini atau nama sebenarnya Anders Behring Breivik sangat tidak boleh dimaafkan dan berakar dari sikap Islamofobia nya sendiri . Anders mengakui sendiri melakukan tindakan itu sebagai serangan kesedaran yang orang Islam merupakan ancaman buat eropah. ujarnya "Islam di Eropah perlu dihalang perkembangannya".

sekiranya kita fikirkan kembali. mengapa Anders sanggup melakukan tindakan kejam begitu? padahal dia cuma pengurus petanian yang berusia 32 tahun. ini semestinya pengaruh pihak-pihak tertentu yang membakar semangatnya dan penduduk eropah yang anti-islam.

Bekas orang kuat CIA, Philip Giraldi, mengatakan apa yang membuat warga Amerika menganggap Muslim sebagai teroris adalah pandangan yang diungkapkan oleh beberapa pakar teroris palsu, termasuk pakar teroris NBC Evan Kohlmann.

Giraldi ada menyatakan di Press TV "US Desk" pada hari Khamis  (28/7) bahwa para pakar teroris pendukung Israel berpendapat bahwa "Hanya Muslim yang teroris," dan orang-orang percaya apa yang mereka katakan.

bukan itu saja, menurut kajian-kajian yang telah dilakukannyanya, kebanyakkan pengebom sama sekali BUKAN MUSLIM.


Dia menyimpulkan, "Mereka hanya mendengar sebahagian dari cerita, dan sayangnya sebahagian dari cerita ini dimaksudkan untuk membuatnya terlihat seperti itu adalah masalah dari umat Islam."

Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan  mengatakan insiden ini menunjukkan kelemahan pemerintahan dan sentimen Islamofobia yang meluas di Eropah.


Insiden ini juga dimanfaatkan sepenuhnya oleh kumpulan anti Islam untuk mendapatkan bantuan media massa untuk menyebarkan sentimen anti-muslim ke seluruh Eropah. 


pertamanya mendakwa orang yang bertanggungjawab untuk pengeboman dan pelepasan tembakkan adalah pengganas muslim. tapi setelah diselidiki orang yang bertanggungjawab adalah orang Kristian radikal. tidak berhenti di situ, walaupun begitu, media tetap menyiarkan orng Islam merupakan punca utama. 


begitu nasib muslim di sana mereka dilihat sebagai ancaman yang perlu dihancurkan sehancur-hancurnya. Adapun sebenarnya orang Islam hanya 3 atau 4 peratus sahaja menduduki negara itu. tapi itu sudah cukup menggegarkan waras akal penduduk anti-islam di sana.

"Setelah apa yang terjadi di Norway Jumaat lalu, semua orang selayaknya meluruskan pandangannya, karena insiden itu bukti bahwa Muslim tidak identik dengan terorisme,"- Muneeb Hassa Al-Rawi (ketua komuniti islam republik chech)

~“The order is to serve as an armed indigenous rights organisation and as a crusader movement (anti-Jihad movement). Once you decide to strike, it is better to kill too many than not enough, or you risk reducing the desired ideological impact of the strike.
“Do not apologise, make excuses or express regret for you are acting in self-defence in a pre-emptive manner.”
Anders Behring Breivik – Justiciar Knight Commander

Sunday, 17 July 2011

TEMAN

T- Tengok tu...! dia ingat dia hebat la tu...
E- Eh?! ko ni kenapa tiba-tiba lepas marah ngan aku...?!
M- Mana buktinya?! aritu cakap gini2, tapi ndakda poun....
A- Ah sudah!,  ko ndakkan paham apa yang aku rasa sekarang...
N- Nanti bha! ish ko ni ndak pandai sabar owh...


he.... begini la makhluk Allah yang bergelar TEMAN atau lebih dikenali dengan nama saintifiknya "sahabat" mengajar kita erti kata "kehidupan". kadang-kadang siap offer pakej penegangan urat leher, penghabisan stok air liur, bantuan menghabiskan duit, pinjaman barang yang tidak pandai dibagi balik, dan banyak lagi tapi pakej utama paling popular, kursus menghilangkan sabar...!

pembaca yang dihargai sekalian, sekiranya di amat-amati ayat-ayat dari TEMAN di atas, kebanyakkan hari ini itulah kata-kata yang terpacul dari mulut sang sahabat kepada sahabatnya yang lain. Penekanan ya,  “kebanyakkan”, ana pasti yang sedang membaca artikel sekarang ini tidak termasuk dalam golongan sahabat yang begitu…(^_^)

~kamukan baik-baik...

pernahkah anda berada dalam situasi seperti ini…?

Situasi A

Salbini : Fazrul seronoknya ko sudah balik. Macam mana kelas tutorial hari ni?
Fazrul : Baik.
Salbini : Ahmad bagitahu saya ko kedapatan ndak siap kerja tutorial ngan sir Zamsharil. Macam mana lah..?
Fazrul : ok jak.
Salbini : Bagusnya…. Kadang-kadang susah mo kedapatan tu, mungkin nasib mu ndak baik kali ni… hehe. Ko rasa kalau ko cakap ko sakit semalam dia mo terima alasan mu ka?
Fazrul : Ya.

Situasi B

Syam : tadi saya jatuh tertiarap depan Muslimah di tangga belakang surau….!
Safwan : Syam, ko tau kan. Tempat tu licin, ko sepatutnya pakai selipar yang lebih grip, dan lebih berhati-hati. Aku rasa lebih baik ko pakai kasut, bahaya bha tu, pakai jak bha selipar Crocs, selamat lagi… dulu pun aku pernah juga dengar ada orang jatuh beguling-guling di situ… memang bahaya tempat tu…

Untuk situasi A, ia sering terjadi ketika sahabat sedang berada dalam mood yang amat kondusif untuk meletup. Fazrul sedang tertekan dan cuma mengharapkan ketenangan… masalahnya salbini tidak berhenti-henti bertanya, Fazrul Cuma mengharapkan supaya Salbini diam dan biarkan dia tenang dulu.

Untuk situasi B,  juga sering terjadi… tapi kepada kebanyakkan orang la… Syam sedang ghairah untuk  menceritakan pengalamannya, safwan pula tidak memahaminya, Safwan sangka dia telah menyelesaikan masalah sahabatnya. Sedangkan Syam berfikir ” kenapala dia ni ndak diam dan dengar jak…”

Huhu… secara teorinya,  manusia mengharapkan dirinya untuk difahami sedangkan dia tidak berusaha memahami orang lain. Itu la sebab kita dapat dengar hari ini, ada tidak pernah bertegur selama 4 bulan semata-mata kerana bergaduh kecil. (adaaa…)

Bukan itu sahaja, selalunya kompom, bila kita bergaduh dengan sahabat, orang paling pertama ditunjuk bersalah adalah ‘dia’, dia yang mana? Yang mana lagi, dia yang tidak mahu memahami kita la…


Itu satu hal, tapi bila si sahabat dapat menyedari dia sedang berada dalam tempat yang salah…  3 perkataan emas yang paling berat di dunia pula menjadi masalah…

” saya minta maaf…”

~ terutama sekali lelaki huhu…

Itu kalau yang menyedari, lau yang tidak sedar-sedar? Mesti dia sedang menuggu-nunggu 4 perkataan kapas yang dianggap paling ringan dari sahabatnya… “ ko betul… maafkan aku”

~ini biasanya terjadi dalam kalangan pmpuan.  Beranggapan 4 perkataan itu ringan untuk diucapkan kepadanya, padahal… 4 perkataan itulah paling berat…


Saudaraku…


Kita bukan budak kecil lagi… benda-benda kecil usah dibesarkan… fenomena “ bukan aku yang salah!” sepatutnya sudah mula dihakis… sahabat itu anugerah, jagalah ia sebaiknya… kalau kita ndak dapat kawan yang baik, macam mana kalau kita sendiri jadi kawan yang terbaek!


T- Tapi itu kan hal dulu, sudah la. Aku lupakan da poun…
E- Eh, kenapa moodmu  arini macam mo hujan jak… ada masalah ka?
M- Maafkan aku ya, aritu memang silap aku yang tidak faham ko…
A- Apa?! Duit ko hilang?! Ndakpa rilek dulu, aku support ko untuk minggu ni…
N- Nanti lau ada masalah, kontek aku a… ndak peduli waktu pejabat atau ndak, kontek jak.


heeee... TEMAN ini semestinya lebih selesa daripada TEMAN tadi kan... tapi kita mengharapkan beras FREE? Huhu… manada benda free, masuk tandas pun 20 sen (kadang-kadang ada 50 sen)
~ cekik darah btul…

Kita mengharap teman memahami kita sedangkan kita tidak berusaha memahami teman. Kita marah, kita merajuk, kita terasa hati, pernahkah kita terfikir mengapa ia terjadi…


Semua orang melakukan benda yang dia rasa baik untuk dirinya, masalahnya benda tu belum tentu baik untuk orang lain… makanya, kita kena belajar bersahabat ~ how? Bersahabat la dengan diri sendiri dahulu, kalau suda tercapai, pasti kita mampu jadi sahabat terbaik untuk semua orang…

Pahami diri kita dahulu,sebab itu lebih susah daripada memahami orang lain.... kenali di mana 'weak point'… dengan itu kita akan lebih berhati-hati dalam menjaga keharmonian bersahabat…  kita memang sentiasa betul, tapi tidak semestinya kita sentiasa paling betul..

Sekian..

salam cinta dari sahabat untuk sahabat...

Tuesday, 12 July 2011

maafkan aku...



saudaraku...
bukan ini yang kumahu
kau tahu dirimu saudara beribu
tapi hanya berdiri menanti nasibmu
maafkan aku
disaat-saat tangan syaitan memedih tubuhmu,
hanya mampu duduk aku merundung pilu
melihat satu demi satu
pencabulan mengisi hari-harimu

saudariku
ku malu dengan diriku
jasadmu dijamah si pencelaka nafsu
mahal harga dirimu 
segenab kehitaman purdah milikmu
dan kehormatan darah yang mengalir di tubuhmu
harganya jauh dari kesanggupanku
tapi diratah si bajingan pemburu

adikku...
maafkan aku
acap kali pemedih mata meluka matamu
ledakkan bom surat ketakutanmu
si tentera pengecut genggam leher bajumu
tidak mengenal umur menyumbat peluru
memukul tanpa belas kasih tubuh mulia kecilmu


saudaraku, saudariku, adikku...
 maafkanlah aku.
ku tahu ku tidak layak untuk mu
berdiriku untukmu hanya kelu
bangkit ku marah untukmu hanya sedetik waktu
kemudian hilang seperti angin meniup debu
disaat paling kau memerlukanku
di situ aku duduk bersimpuh
sibuk dengan duniaku
dunia yang ditawar dengan nafsu
menjadikan aku hanyut diserbu
memaksa hatiku kian lama kian melupakan nasibmu


saudaraku, 
tidak ada kekuatanku
hanya doa jodohmu dengan syahid ketemu
saudariku, tidak ada upayaku
sepudar mana maruah mu, ku tetap ingin bertemumu
walau ku tahu ku bukan sesiapa dibanding darjatmu
Cuma doa untuk melihatmu tersenyum di mahligaimu


Adikku,
Tidak ada kemampuanku,
Terlalu jauh tanganku untuk mengesat tangisanmu,
Nyawa ibumu dirobek di hadapan matamu
Girang mu dicabut sang kelonsong peluru
Hanya doaku mengiring perjuanganmu,
Bangkitlah bersama saudaramu walau dengan batu
Tentanglah habis-habisan si seragam bangsat itu
Kejarla cita baru
Sama ada mulia hidupmu atau syahid milikmu

Saudaraku, saudariku, adikku…
Maafkan aku…
Saat ku kekenyangan bersama perutku,
Kau di sana mencari-cari pengalas perutmu
Saat ku berketawa dengan sahabatku
Kau di sana ketakutan menangis memeluk tubuhmu
Saat aku lena melepaskan tahajudku
Kau di sana berjaga demi keselamatanmu

Ku tidak layak bergelar saudaramu…
Hanya layak berasa malu dengan diriku…
Maafkanlah aku…






mengenang nasib saudara-saudara di palestin...
janganlah lupakan mereka dari doamu...


Wednesday, 6 July 2011

cerita di awal pagi.


Astaghfilrullahalazim... Lan, Bangun...! tengok jam berapa suda ni...!

eeeeeeeaaarrggghhh... Azlan mengeliat panjang dan memandang Hakim dengan mata yang hampir tertutup, mcam ada magnet saja dikelopak matanya...

woii, bangun la! hakim menarik selimutnya.  ni bukan subuh gajah lagi... subuh dinosaur sda ni...

"Jam 07.30.? Ya Allah...!" Azlan melompat dari katilnya dan meluru ke bilik mandi. lantas berwudhuk untuk solat subuh. 2 rakaat subuh diselesaikan sepantas berlumba F1...

seusai bedoa, mata Azlan tertumpu di satu sudut yang lain, Azlan nampak Hakim sedang main "pesbuk" di penjuru rumah, lalu bangun dan  merapatinya...

"napa ndak bangunkan aku....?!"

"ntah la, aku ingatkan ko da mati tadi... fade up aku bangunkan ko. gila... berapa botol ubat tidur ko telan?"

"eleh... bukan sengaja bha. eh yang ko awal-awal pagi layan FB pahal? da baca mathurat ka?"

"hee... mathurat dalam hati, pesbuk dalam mata..."

Azlan memandang Hakim dengan mata menyindir dan tersenyum sinis

"eh ada 74 friend rq?!. gila Femes juga ko ni!"

"hmmmmph..." hakim mendengus ringan sambil menghalakan mouse ke "show all request"

"hwaaaaa... semua pompuan la... fuh, cantek-cantek plak tu. napa ndak approve?" ujar Azlan.

Hakim tersenyum melihat raut wajah Azlan. mukanya seperti melihat gajah terbang. mukanya kehairanan dan taik mata yang tidak lut masih melekat di matanya...

"sebab aku hormati dorang..."

"kalau ya pun ko ni alim betul... approve jak la, selain habluminallah kena jaga, habluminannas jangan dibelakangkan..." kata Azlan kebingungan.

"chhhiiieeehhh.... ambek kau, tu diiaaa ceramah dari ustaz subuh gajah..."

"ai, paerrrllliiii ka?"

"huhu... ndakla, main-main jak.bukan macam tu lan... aku masih bujang lan.. aku tak risaukan dorang, tapi aku risau perasaan aku plak di usik syaitan nanti..."

"ala... ko ni, orang request bukannya mo kapel ngan ko pun... bukannya ada tujuan mo jadikan ko tu suami dorang ka, ipar dorang ka apa ka... dorang add ko tu niat baikla, ikhlas mo bekawan ngan ko..."

"boub!" Hakim menumbuk manja bahu Azlan...

"weh... camni lan. kalo lakan,  rumah ni terbakar... mana lebih selamat. ko lari sampai depan rumah jak ka, atau ko lari sejauh yang mungkin supaya ndak kena api?"


"surela yang jauh. lagi selamat"

"ya... hehe, begitu juga aku lan... ikhtilath bagi aku bukan perkara ringan... bagi aku ini lebih baik untuk menjaga hati aku..."

"tapi kim, yg request ni kawan-kawan kita juga... kakak-kakak sinior, budak-budak surau pun ada juga. takkan ko ndak mau approve?"

~Hakim berdiri dan mencapai Al-Quran terjemahan Darul Iman nya. nah tengok ni...

"Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk."
 [17:32]

"tgok, Allah ndak larang kita bezina pun... tapi Allah menegah kita untuk menghampiri zina sama sekali...
makanya, aku cuba sekuat mungkin untuk menjaga diri... mata, tangan, kaki dan hati terutamanya..."

"hwaaahhh ustaz... ko ni melebih-lebih la. macam la yang add tu minat betul ngan ko... tengok orang-orang lain. dorang laaagi banyak ilmu dari ko, jangankan add, komen-komen post lagi..." azlan tidak puas hati...

"lan... dorang komen-komen atas dasar berkongsi ilmu." itu dihadapan Allah, bila ditanya dorang mampu menjawab. tapi kalau aku, aku komen-komen atas suka-suka. ada huhu, ada hehe, ada hoho dan macam-macam lagi bunyi... mo jawab apa depan Allah nanti? cakap macam ni?  "Saja... suka-suka jak..." "

"ntah la ko ni. kepala batu! mana mo dengar pendapat aku..."

hakim menyedari wajah Azlan berubah....

"yala-yala... ko la menang... tapi aku ada pendirian sendiri. setiap orang ada cara menjaga diri masing-masing. dan caraku begini... zaman Rasulullah, ikhtilath para sahabat sangat dijaga. sehinggakan ndak bleh berjalan bersama walau dalam jumlah yang ramai. sekarang? huhu... jangankan berjalan, duduk bedua-duan pun banyak... bukan itu jak, Allah pun perintahkan kita untuk tundukkan pandangan... napa? semua kerana ikhtilath." hakim cuba meneguhkan pndapatnya.

"jadi, sampai bila-bila ko ndakkan approve rq dorang?"

"hehe... insyaAllah... satu hari nanti bila aku sudah kuat dan mampu menjaga pandangan aku dengan lebih baik... aku approve la..."

"bila la tu?!"

"lepas aku nikah...! hahahaha... sudah-sudah, jom kita pigi serapan. aku belanja. ko jangan terasa pula, aku langsung ndak cakap add bukan mahram kita tu salah... cuma aku ja niat jaga hati. lain orang lain caranya deh..."

lantas hakim berdiri dan menghulurkan tangannya ke Azlan.

"ntah la, pelik btul ko ni, makin lama aku kenal ko... makin pelik la ko ni..."

"pelik itu bagus... hehe" hakim tersenyum...

"jom la... lapar suda ni, bekonsert sda bunyi perutku ni" sambung hakim...

"okla-okla... jom..." azlan bingkas bangun dan berjalan ke bilik menukar kain pelikatnya...

"lan! aku rasa la kan... aku mo letak la cerita-cerita kita tadi dalam blog aku..."

azlan yang berada di bilik tersenyum sendiri...

"ndakpayala... aku rasa dorang suda baca pun....!"

***

Glosari :

[Habluminallah = Hubungan kepada Allah]
[Habluminnas = hubungan sesama manusia]
[ikhtilath = percampuran lelaki dan prempuan yg bkn mahram]