Social Icons

Wednesday, 31 August 2011

Ramadhan Terakhir. [2]

"eeeerrrgghh.... asraghfirullaaah.... eh, di mana ni?"

"alhamdulillah.... mak, mak suda sedar mak?"

dengan tidak bermaya, mak minah memandang wajah zaki perlahan dan  dengan mata yang layu.

"kita di hospital kan... hmm... mak pengsan lagi la ni" sambil tunduk menggelengkan kepalanya.

"ya mak, zaki yang bawa mak... kita sekarang dalam wad, doktor bilang mak kena stay sini dulu..."

"ah! sembarangan jak tu doktor... mak sihat la... mo balikkk.... ndak sanggup eh tinggal di sini... bussuk! ni yang tua di katil sebelah ni bau bangkai! macam 2 tahun ndak mandi. eeee... blwek.... kalau kasi mandi febreez... 3 kali pun belum cukup lagi."

"maaaak... hiiish, apala mak ni....."

'sampai hati mak ndak kasi tau zaki...' monolog zaki sendiri di hatinya.

"zaki pi tandas kejap ya mak..."

zaki segera berjalan pantas keluar dari ruangan wad itu. tidak mahu ibunya perasan matanya berkaca-kaca. hatinya sudah tidak tertahan lagi. dia tahu ibunya sengaja buat-buat ceria menyembunyikan kesakitannya.


***
 malam sebelumnya...

"kamu Ahmad Zaki bin Ibrahim?"

"ya saya. macam mana keadaan ibu saya doktor?"

"macam ni lah zaki, saya harap kamu bersabar... ibu kamu sebenarnya mempunyai ketumbuhan di bahagian otak sebelah kirinya, sebelum ini dia pernah buat check up di sini. kami percaya ketumbuhan itu adalah tumor tapi saya tidak sangka ia merebak secepat ini. ini dah tahap yang kronik. kalau buat pembedahan pun peratus ibu kamu dapat selamat sangat tipis..."

"Allahuakbaaaar...."

"macam ni lah, kamu temankan saja ibu kamu sehingga dia sedarkan diri. pujuk dia untuk tinggal sementara di hospital ini. ini untuk memudahkan kami mengambil langkah berjaga-jaga. saya harap kamu faham..."

'Ya Allah.... kanapa mak ndak penah cakap...'

***
zaki berjalan segera ke tandas. dalam berjalan tiba-tiba dia merasa henponnya bergetar.

"brrrrp... brrrrp... brrrp"

AKHI SUFI

...CALLING.

"ya assalamualaikum akhi. ada apa ya?"

"wa alaikumsalam warahmatullah... akhi, antm sekarang di mana ya"

"ana sekarang di kampung akh, bercuti."

"akhi, macam ni. ikwah matrik labuan buat daurah. dan antm diminta untuk mengisi, slot 2 jam."

"Labuan?"

"ya akh, ikhwah senior lain tak dapat datang. semua di semenanjung. ana harap ntm dapat datang."

"...hmmmm..."

Zaki menarik nafas panjang...

"ok akh. insya Allah. bila ya?

"26 ogos sehingga 28."

"ok."

"akhi. kalau boleh ana minta dalam pengisian antm. tolong tekankan bab ikhtilath. ana dapat banyak komplen pasal ikhwah matrik ni"

"hah?... insya Allah..."
"ok akh. jazakallah khair. assalamualaikum."

"wa alaikumsalam warahmatullah..."

ibu jari zaki mencapai butang merah henponnya... sedang runsing. merasakan dugaan kali ini lebih berat untuknya. kewajipannya sebagai seorang da'i juga sebagai seorang anak bertembung dahsyat.

zaki pulang menuju katil ibunya.

"maaak. zaki ada urusan kerja sangat pentiiiiing. zaki kena pergi besok dan balik malam sebelum raya."

"eeeeh. kamu kan cuti. temankan lah mak di sini.... lain kali la baru kamu pigi...bosan la mak ndaakda orang temankan"

"tapi mak, ni masalah masa depan orang. kalau zaki ndak pegi, takut tidak akan ada lagi lain kali...
mak.... zaki langsung tidak berniat tinggalkan mak. jangan risau. doktor akan selalu datang jumpa mak. zaki betul-betul kena pegi."

"hmmmm...." ibunya tunjukkan isyarat mengalah. menundukkan kepala.

"pegila zaki... mak paham. bukan kali ni saja. semenjak kamu di matrik lagi selalu macam ni. mengalahkan perdana menteri sibuknya, kena panggil sana-sini... ndak kira masa, sampai masa kamu untuk mak pun kurang..."

"minta maaf maaak... trima kasiiiih sebab paham.... saaaaayang mak. jangan risau ya. zaki usahakan balik secepat mungkin."

"hmmmm.... iyala..."

"mak, zaki mau balik dulu. mo packing dan prepare-prepare."

"ya lah... ingat, jaga diri baik-baik. ingat, Allah tahu apa kamu buat..."

"ya mak... insya Allah." ayat terakhir ibunya itu pesanan tetap untuknya... ayat itu tetap akan keluar bila dia ingin tinggalkan ibunya..."

ingat, jaga diri baik-baik. ingat, Allah tahu apa kamu buat

Esoknya zaki memulakan perjalanan ke Labuan. 
sepanjang perjalanan hatinya bercelaru. memikirkan ibunya, memikirkan pengisiannya,dan juga masih lagi terfikirkan sesuatu yang lain... memikirkan bidadari. bidadari yang melanggar keretanya. tapi semua bercampur baur tinggal ibunya saja yang berada di fikirannya...

tidak semena-mena... 


"ish kenapala yang tulis cerpen ni ndak buat macam KCB. setidak-tidaknya masa anna kena tolong azam. dapat juga tau nama... ini... adeh... siapa la nama bidadari tu... untungnya kalau aku dapat jadi suaminya...
matanya.... hidungnya... suaranya.... ish...

astaghfirullah..! ya Allah... apa aku fikirkan ni. Allaaah... tolongla ya Allah... lindungi hatiku sejauhnya dari zina.


masa daurah berlalu tanpa disedari... 
 zaki pulang ke hospital  untuk ibunya... waktu itu sudah dekat maghrib, dan ibunya sedang tidur. 

tiba-tiba, dia ternampak 1 quran terjemahan warna merah jambu di sisi pinggang ibunya.

eh?


...BERSAMBUNG

Sunday, 28 August 2011

Ramadhan Terakhir. [1]

23 Ramadhan 1432 hijrah. hari yang indah tanpa hujan. matahari mula tergelincir membawa masuk ke waktu zohor.

Satu hari yang biasa di masjid Nurul Hikmah, dengan jumlah jemaah yang ramai menjadi tumpuan orang awam untuk bersolat di situ. bukan itu sahaja, selepas zohor setiap sabtu Zaki seorang pegawai kesihatan akan menyampaikan ta'lim umumnya di sana. rutinnya itu menjadikan dia dikenal ramai di kalangan jemaah, bahkan peserta-peserta ta'limnya tidak kira tua atau muda semua sangat senang dan rapat dengannya.

***

"Alhamdulillah... jadi kalau sudah tidak ada musykilah lagi, insya Allah majlis kita sampai di sini sajalah ya.... panjang umur, kita jumpa 2 minggu  depan lagi. minggu depan saya balik kampung... mau beraya ngan tok imam kampung saya pula... hehehe...."

"kejap Zaki.... 1 musykilah bleh...?"

Pak cik Asir mencelah.

"Ya pak cik.... silakan."

"musykilah ni memang ndakda kaitan dalam hukum fiqh. cuma... pakcik tengok kamu ni... kerja ok... muka da hensem... ilmupun da banyak di dada... kamu.... belum beniat untuk berumah tangga ka?"

para jemaah tersenyum dengan soalan pak cik Nasir tu. ada yang menggeleng kepala, dan ada juga yang menutup mulut menahan ketawanya...

"eh, rumah saya teres jak pakcik... tak payah la tangga-tangga ni... he...
 aduh... hebat betul la musykilah pakcik ni...
...
"niat tu memang la ada pakcik... cuma tu lah. kerja saya belum mengizinkan saya untuk mencari lagi... saya sibuk... lagipun saya rasa... saya masih belum layak lagi untuk menjadi imam di hati mana-mana wanita..."

"alaah, kamu tu yang tidak mencari..."

Zaki senyum dan memalingkan kepalanya dari lantai ke arah pakcik itu.

"kalau macam tu pakcik la tolong carikan saya... heee...
 Allahuakbar... sudah la tu... saya serahkan saja pada Allah pakcik, Dia lebih tahu... masa ni Allah sembunyikan dulu... bila dah tiba masa yang terbaik, Allah pertemukanlah..."

ndakda musykilah lain lagikan. jadi... insya Allah kita tangguh dengan surah kifarah dengan tasbih al-asr... eh. tasbih kifarah dengan surah al-asr...

jemaah tersenyum...

***
pada malamnya, ketika Zaki sibuk mengemas pakaiannya...

dia terjumpa sehelai kertas kuning.


Hafiz Nasiruddin
012-5476897

'eh... Masih ada lagi benda ni...?' Zaki tersenyum sendiri. kertas kuning ini....

fikirannya melayang asyik memikirkan soalan Pakcik Asir tadi...

***

tidak lama dulu, ketika pulang dari ta'lim, dia menghampiri Toyota Corola  kelabunya, memang kelihatan usang jika dibandingkan dengan kereta-kereta sekitarnya,

ekhik..ekhiieieik...ekhiek...

ekhihik...eikhiek..eikhiek...

eeikhiek...ikheikhk...eikhiek...

"adeh.... kereta puaka ni buat hal la pula napa ndak mau start ni...."

tiba-tiba

"Krark!"

"innalillahiwainnalillahiraji'uun....."

Zaki turun dari keretanya dan pergi melihat...

"uish... teruk juga ni."

keretanya dilangggar Alza ungu...

dia melihat melalui cermin belakang Alza itu...

"la pompuan rupanya.... ish macam mana bawa kereta ni ?!" teriak suaranya di hati.

pintu Alza itu terbuka... tedengar kumandang surah Al-Rahman bacaan Kamal Uddin. dari radio kereta itu agaknya.

pemandunya keluar dengan kaki kanan, tapi langsung tidak kelihatan kakinya dia memakai stoking hitam. kainnya tidak sampai ke tanah tapi menutup kakinya bila dua kakinya terkeluar, dia berdiri perlahan-lahan...

Zaki terkesima...

"subhanAllah... caaaantieknyaaaa..."

wajah wanita itu bersih jernih, tudungnya biru labuh menutup sehingga separuh bahagian lengannya. memakai baju kurung tapi, pakaiannya sedikit pun tidak menunjukkan walau secebis bentuk badannya.

"maafkan saya encik... saya betul-betul tak nampak tadi" kata-kata terkeluar dari mulut wanita itu

mata zaki segera ke tanah.

'Ya Allah... belum pernah ku temui makhlukMu seindah ini. wajahnya indah, pasti hatinya jernih...'

"... encik... encik..!"

"astaghfirullahalazim..." zaki tersedar dari dunia dirinya. pun begitu, matanya tidak diangkat ke wajah wanita itu.

"macam nilah cik, masalah ni kecil jak. ndak perlula di besar-besarkan, cuma selepas ni cik kena ingat... bila undur kereta tu pandang betul-betul bahagian belakang, nasib baik kereta buruk yang kena. kalau mercedes yang kmu langgar tadi.... ndak tau la. biarla, cik boleh pergi..."

"eh. betul ka ni.... saya rasa serba salah, ini tanggungjawab saya. macam ni la..."

wanita itu bergerak ke keretanya lalu mengeluarkan kertas kuning dan pen. dia menulis sesuatu ke atasnya.

"ni no. henpon yang kamu boleh hubungi kalau perlukan duit untuk membaiki kereta kamu..."

sambil menghulurkan kepada Zaki.

"baik terima kasih."

"saya minta maaf sekali lagi. Assalamualaikum" nada salamnya direndahkannya.

"wa alaikumsalamwarahmatullah..." barulah zaki menarik matanya ke atas dan beredar ke keretanya..."

***
kertas kuning itu disangka hilang, rupanya ada dalam almarinya.... esoknya ketika tiba di kampung.

"Assalamualaikoooooouuuum!!!" Zaki sampai di rumahnya.

"wa alaikumsalam... eh Zaki...!" ibunya lantas bangun menyambut anaknya ke dakapannya.
kerinduan yang membungkam di hati dizahirkan dengan air mata yang mencurah-curah. air mata kasih seorang ibu. tangan ibunya di cium dan diletakkan dipipinya...

"mak sihat mak? makin cantik mak ni... berapa botol abis sendayu tinggi mak?"

"ish! budak ni" ibunya memukul bahunya... sudah-sudah, yok masuk...

hari demi hari berlalu. Zaki menikmati sepuas-puas cutinya. lepas dari kesibukkan kota. Al-Quran tetap menjadi temannya dimana-mana.

"zaaaakiiiii, mari sini tolong mak dulu..."

"yaa maaak, kejap-kejap... lagi 2 ayat lagi ni..."

sudah menjadi azamnya, targetnya untuk mengkhatamkan al-Quran 4 kali dalam bulan itu. 1 target yang bukan mudah untuknya, tapi tidak mustahil. dia tidak ingin mensia-siakan setiap detik ramadhan yang belum tentu akan bertemu lagi di tahun hadapan.

"mana masalah yang mak ndak boleh selesaikan tu?. mana mak?! mana mak?!"

"huooowh... super hero juga anak mak ni, dari dulu sampai sekarang, ndak pernah berubah... nah, ambil daun pisang ni... lap."

"la... ingatkan ada raksasa ka cuba curi kueh kita, ada ular gergasi ka... ini, daun...? adeh... jangan siakan power saya mak..."

ibunya tersenyum.... "kamu ni... bila la mau membesar."

kemudian ibunya bingkas bangun, dan mula menyapu ruang dapur... tiba-tiba...

"bdebak...!"

"MAAAAAAKKKK!!"

...BERSAMBUNG

Monday, 22 August 2011

Muhasabah Ramadhan~ku


"Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa" [2:183]


"agar kamu bertakwa"


"agar kamu bertakwa"


"agar kamu bertakwa"

Allahukbar... begini halusnya tarbiyah dari Allah.

"Takwa bermaksud : kamu mentaati Allah dan tidak menderhakaiNya. Kamu mengingati Allah dan tidak
melupakanNya serta kamu bersyukur kepadaNya dan tidak mengkufuriNya"
~ Ar-Risalah Al-Qusyairiyah karangan Imam Al-Quraisyi : 140

inikah tujuan Ramadhan.....? kalau begitu dimanalah Ramadhan ku....?

Ramadhan sudah tidak lama lagi menutup tirainya. Tapi,

"adakah aku sudah masuk dalam golongan bertakwa ?"

Kamu mentaati Allah?


~ ya... aku juga berpuasa dan bersolat lima waktu. tapi... berapa detik dalam solatku memang hanya  untuk Allah. 
~ masa solat juga la baru semua teringat... Allah. lampu-lampu belum pasang lagi, mercun belum beli lagi, baju raya taun ni belum siap lagi.. ish... tahun ni rumah mau cat warna apa lagi ya...?


Tidak menderhakainya?


~ uuuuiii. of kos la. aku puasa, solat, bab zakat nanti biar bapa yang setelkan... manada derhaka.


tapi masa puasa juga la baru terasa ringan betul mulut ni...


 Ai... celaka anak si Ambo tu! adaka main mercun di bawah rumahku semalam... ndak pakai seluar lagi tu...


Ui... si Otok tu ndak ngam jadi imam terawih itu... panjangnya bacanya... saaakit lutut kita... 20 rakaat lagi. suaranya.... andu... lembeknya, macam mau abis betri saja...


Kamu mengingati Allah?


~ya... ibadahku juga untuk mengingati Allah. Baaaaaaanyak.


~aku mengaji, lebih 1 muka surat 1 hari, aku sedekah juga la, tahajud.... hehe...adala sikit-sikit... Ramadhan bha ni. sayangnya kalau membazir pahala. uuuuiiii soalan bonus btul...


rupanya aku lupa.


"...dan barang siapa hijrahnya bagi dunia yang ia akan memperolehinya,atau perempuan yang ingin dikahwini, maka hijrahnya kepada apa yang ia berhijrah kepadanya itu."[H.R Bukhari dan Muslim]


aku ngaji sebenarnya malu kerana orang sekelilingku rancak mengaji? sedekahku untuk menyejukkan mata si dia...? terawih ku.... untuk dapat makan free di masjid....? adeh....


Tidak melupakannya...


haha... memang soalan bonus... aku sentiaasa ingat Allah la...


ya aku ingat... tapi zikr? kalau zikr itu pembasah lidah... agaknya kering kontang la lidah ni....


kalau zikr itu sentiasa merasa diawasi... 


berapa da pelita rumah orang aku "angkut"?
berapa da kereta yang parking dekat masjid tu aku calarkan?
da berapa pasang selipar di masjid aku "sapu"?




Bersyukur kepadanya? 


huhu... bersyukur le... tapi...


sebelah rumah pasang lampu-lampu keliling rumah? - huh. tunggu. aku pasang banyak-banyak, ku belit-belit rumah aku.


makcik-makcik cleaner masjid tu buat kueh 10 jenis?! - haaaah! Mak! kita buat 15 puluh jenis!


pakcik Fazrul cat baru rumahnya? - ndakpa... taun ni kita cat rumah kita belang-belang harimau. 

[14:7]


eh saf di masjid tu. 1 saf pun ndak sampai... yang veteran-veteran jak masih survive.... - hah...? errr....


kadang-kadang aku lupa selain berasa cukup, bersyukur juga bermaksud menggunakan body ni untuk beribadah. adeh...


tidak mengkufuriNya.(tidak mengingkariNya)?


aku ndak buat apa-apa yang dimurkai Allah. tapi...


Aku bukan riak la... tapi bangga la juga. semalam aku bayar zakat extra tau. tahun ni 7 ringgit kan. aku bayar 7.50... bukan itu jak tau. sampai amil yang pungut zakat tu pun  aku kasi duit....


eh lupa la pula. rupa-rupanya, tidak ujub ( merasa sendiri baik) dalam beribadah kepadaNya juga bermaksud tidak mengkufurinya...


[2:152]


Aduuuh....


orang bilang, kalau puasa turun berat badan. napa beratku naik 5 kilo?


orang bilang, kalau bulan puasa syaitan semua dirantai... napa aku masih buat benda bukan-bukan?


orang bilang, kalu puasa otak jadi cerdas... napa sepanjang hari aku ngantuuuuk jak....?


jawapannya semua ada di dalam hati kalian. cuma persoalannya akan terus timbul. 


apa yang akan aku lakukan....


seandainya...


memang ini pertemuanku dengan ramadhan yang terakhir.... 

 "Dan setiap umat mempunyai ajal (batas waktu). Apabila ajalnya tiba, mereka tidak dapat meminta penundaan atau percepatan walau sesaat pun"
[7:34]

Wednesday, 17 August 2011

si malang Junko Furuta

assalamualaikum....

maaf, entri kali ni ndakda kaitan apa-apa ngan ramadhan... harap anda bertenang k... lau mo baca pasal ramadhan2 bleh ke blog ikhwah atau akhwat dan kawan2 yang lain...

~ cess, teda2 bha.


ok2 serius2!.... =_='

kenal muka2 ini?







ini lah wajah yang dikatakan manusia yang tidak punya perikemanusiaan. penculik, perogol, penyeksa, pemukul, pembakar dan 'pe'2 yang jahat.

kenal muka ni?


ni la yang orang bilang namanya Junko Furuta. memang manis orangnya... tapi malang, manisnya sendiri yang membawa padah. inilah juga gadis 16 tahun yang menjadi mangsa kegilaan ke empat-empat pesetan di atas.


semuanya bermula pada 25 november 1988. Junko di culik  dan dibawa ke rumah salah seorang penculiknya.

inilah tempat si malang Junko dikurung dan melalui detik-detik getir yang sangat menakutkan yang juga menjadi tempat menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Junko dipaksa untuk menelefon keluarganya untuk mngatakan dia lari dari rumah dan sedang selamat di rumah kawannya. ada juga beberapa kali Junko berusaha mlarikan dirinya, tapi nasibnya hanya akan bertambah buruk bila kedapatan oleh penculik-penculiknya. seksaan keatasnya akan bertambah buruk lagi.


Begini penderitaan yang Junko hadapi.

Hari 1+ :

diculik dan dirogol lebih 400 kali

kebuluran

makan lipas untuk makanan dan minum air kencing sendiri

dipaksa onani

dipaksa berbogel dihadapan penculiknya

dicucuh dengan pemetik api

dubur dan kemaluannya dimasukkan dengan objek asing


Hari 11+ :

dibelasah berulang kali

mukanya dihadapkan ke lantai konkrit, dan penculiknya melompat-lompat di atas kepalanya

tangannya diikat ke atas  siling (atap) dan tubuhnya ditinju seperti punching bag

hidungnya berdarah teruk sehingga hanya mampu bernafas melalui mulut

alat mengangkat berat dijatuhkan ke atas perutnya

muntah ketika minum air (perut tidak dapat menerima air)

cuba melarikan diri dan dicucuh rokok di lengannya

cecair mudah terbakar dituang ke kakinya, dan di bakar

botol dimasukkan ke duburnya


Hari 20 :

tidak dapat berjalan dengan betul (kakinya luka teruk)

dipukul dengan buluh

duburnya dimasukkan dengan mercun kemudian dinyalakan

tangan dihempap dengan objek keras dan kukunya dipecahkan

dihambat dengan kayu golf

kemaluannya dicucuh dengan rokok

dipukul dengan batang besi berulang kali

dipaksa tiduk di balkoni dalam cuaca sejuk

batang besi pemanggang ayam dimasukkan kedalam dubur dan kemaluan sehingga mengakibatkan
pendarahan


Hari 30 :


Lilin panas dititiskan ke muka

Kelopak mata dibakar dengan pemetik api

Dicucuk jarum di bahagian dada

Puting buah dada kiri di potong dan dihancurkan dengan playar

Mentol lampu yang panas dimasukkan ke dalam kemaluan

Pendarahan yang teruk di kemaluan akibat dimasukkan gunting

Tidak boleh membuang air kecil dengan baik

Kecederaan yang teruk sehingga mengambil masa satu jam untuk turun dan pergi ke tandas

Gegendang telinga mengalami kerosakan yang teruk

Saiz otak mengecut


Hari 40 :

dia merayu agar dirinya dibunuh sahaja agar penderitaannya berakhir.


Hari 44 : hari terakhir untuk Junko

Penculiknya memukul tubuhnya dengan batang besi angkat berat, kalah main mahjong bilang. Junko pula menjadi sasaran menelempias amarahnya. Junko berdarah teruk di mulut dan hidungnya. Mereka juga membakar muka dan matanya dengan lilin.


Cecair pemetik api disimbah ke kaki, tangan, muka dan perut, kemudian api dinyalakan. inilah Seksaan terakhir untuk Junko, penderitaannya mengambil masa lebih dua jam. Tidak lama kemudian, Junko meninggal dunia dalam kesakitan.

dari sumber, lebih 100 orang tahu Junko sedang menderita di rumah itu, tapi tidak seorang pun yang menampilkan diri untuk melapor kepada polis.



di sinilah jasad Junko ditemui di timbunan tong-tong simen. setelah di buang oleh penculiknya. yang peliknya, ke empat-empat penculik itu memang didapati bersalah, tapi hanya diberikan hukuman ringan.


p/s  : selama yang penah dengar, kes rogol mangsanya terus dibunuh atau dibiarkan hidup. tapi yang ini kekejaman yang terlalu dahsyat. muhasabah untuk diriku... dan saudariku di luar sana yang masih lagi ingin menunjukkan  takhtanya kepada yang tidak berhak. berhati-hatilah.

Monday, 8 August 2011

sekali lagi cinta membuatku menangis...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam yang mengizinkan jasad ini masih mampu bernafas untuk meneruskan kehidupan untuk menyedari diri ini hanya sebagai hamba yang hina yang tidak ada apa-apanya. sedang dan hanya menunggu detik-detik untuk dipanggil pulang oleh Nya...

Ahamdulillah... masih diberi kesempatan untuk menulis. di pagi yang indah ini, saat suria mula menampakkan dirinya, embun mula beransur pergi, burung berkicau tanpa henti terus terbang bersama teman-temannya. satu pagi yang cukup indah untuk permulaan hari yang baik. tapi... hatiku terasa dingin... dingin disapa pilu.

Kem Tarbiyah Ramadhan. 3 hari lalu. satu daurah bersama ikhwah sabah yang sungguh bermakna bagi ana. daurah ana yang terakhir bersama ikhwah sabah. daurah yang mencatat nota perpisahan dalam hidup ana. inikah yang terakhir? satu persoalan yang tidak berhenti di fikiran... satu demi satu, wajah ikhwah muncul di layang fikiran. persoalan ini muncul kerana setelah ini ana mungkin tidak berpeluang untuk berjumpa dengan mereka lagi. ana akan sambung pelajaran ke satu tempat yang jauh, jauh dari sabah. bumi ana pertama kali mengenal tarbiyah... daurah berlangsung lancar dan banyak menggamit kenangan manis bersama mereka.


ana cuba memanfaatkan setiap masa yang ada...

"mungkin ini yang terakhir ana bersama2 ntm" ana berbisik sendirian...
hari terakhir daurah, hari yang paling berat untuk ana. hari yang menjadi indikasi titik noktah peluang untuk menyiapkan pengarahan bersama-sama ikhwah sabah.

setelah selesai sesi evaluasi... perlahan-lahan bilangan kami menjadi sedikit. masing-masing bergerak ke destinasi seterusnya.... ada yang pulang ke labuan... ada yang ke kota kinabalu dan ada juga yang ke keningau.

ana, akhi anip, akhi adib dan akhi mail menaiki kereta ke kimanis. kerana motor dorang diletak di sana.

inilah saat-saat terakhir yang sangat berharga. bersama-sama menaiki kereta ke masjid azizurahman kimanis. ana sangat berharap kalau boleh perjalanan itu menjadi lebih panjang... ketika memandu, perjalanan kami disemarakkan dengan lagu untukmu sahabat oleh izzatulislam... lagu nada sayu yang menyuntik semangat untuk tidak berhenti berbuat. lebih setengah jam perjalanan. ikhwah tetidur, tinggal ana saja yang masih berjaga. satu demi satu wajah mereka ditatapi... akhi adib yang tertidur di kiri ana... akhi mail....dan akhi anip yang tertidur duduk di belakang... yang ana lihat menerusi cermin pandang belakang...

wajah-wajah yang tidak mungkin ana lupakan. inilah wajah-wajah yang mengajar ana erti pengorbanan. kalau saja boleh saat itu dirakam. ana ingin menyimpannya sedalam-dalamnya dalam hati ana.

mungkin stetelah ini wajah-wajah ini tidak lagi besama-samaku melaksanakan pengarahan
mungkin setelah ini aku tidak akan  lagi berkesempatan untuk bersama-sama mereka
mungkin setelah ini aku tidak mampu menjadi sekuat mereka
mungkin setelah ini aku tidak termasuk dalam golongan seperti mereka
mungkin setelah ini....

tiba-tiba kubah masjid azizul rahman muncul di pandangan... hati terasa ingin menangis. tapi ditahan sekuatnya sebak di dada... perlahan-lahan kereta kancil kami masuk ke masjid itu... dan ikhwah-ikhwah ku lihat mula menyedarkan diri...

"alhamdulillah... sampai suda..." kata ana sambil menelan air liur menahan perasaan.

"alhamdulillah.... terima kasih idris..." kata akhi anip. akhi adib kelihatan bingung saat itu... baru bangun rasanya... akhi mail juga perlahan lahan turun dari kereta... semua menggosok mata masing-masing.

"kesiannya..." ana bermonolog sendiri melihat ikhwah... hanya mampu tersenyum melihat wajah-wajah mereka... wajah-wajah yang kelihatan biasa, tapi menyembunyikan personaliti luar biasa hebatnya di dalamnya...

kami berehat sebentar. satu demi satu barang dipunggah keluar dari bonet belakang kereta, lalu akhi anip pergi ke arah motornya yang di letakkan di masjid itu.

mereka bertiga perlu  bersegera kerana masih perlu ke tempat lain untuk mengisi. seusai berehat... masanya telah tiba. masa yang diharap tidak akan tiba.

masa untuk mengucap selamat tinggal...

"ok la akh... kami jalan dulu, ntm drive elok2 ye"

satu demi satu ana rapati... salaman mencium tangan mereka sebagai tanda mohon restu atas segalanya... ketika menyalam akhi mail, murobi ana kulihat wajahnya senyum melihat ana... senyuman yang pasti ana rindui, senyuman sedih yang mnyulam harapan untuk ana tidak tercicir dari jalan ini. dia ikhwah yang ana rasa paling banyak mengajar ana erti pengorbanan...

"insya Allah akhi, gegarkan u**" katanya... ana senyum tapi hati ana mengatakan sebaliknya...

'bagaimana kalau ana tercicir, bagaimana kalau ana tidak lagi dapat merasai nikmat ukhwah, bagaimana kalau...'

"insya Allah akhi, akan ana letupkan u**" mengubat syubhah di hati ana... sambil mengajamkan azam...

"pasti ku tidak berhenti berbuat! tidak mudah aku berada di jalan ini, dan tidak semudahnya untuk aku lepaskan! u**, tunggu kehadiranku!"

begitu juga ku berasalaman dengan akhi anip dan akhi adib. kedua ikhwah yang tidak lama mengenali ana, tapi cinta ana pada mereka seperti boleh membenamkan gunung. hebatnya cinta yang Allah campakkan dihati ini. pertalian yang dibina atas dasar keimanan.

ketiga-tiganya memulakan perjalanan. "akh, bawa motor hati2!" teriak ana tapi mungkin tidak mereka dengari dan mereka berlalu pergi...

berlalunya mereka segera ana start enjin kereta... takut tidak sempat melambai sebelum tiba di bulatan kimanis.

ana memandu sepantas mungkin... mengejar... satu demi satu kereta ana potong,berharap sempat melihat mereka sebelum berpisah.

terlihat kelibat akhi anip. ana terus menekan pedal minyak sekuatnya... dan sempat memintasnya dan melambaikan tangan ke arahnya... tapi mungkin tidak dilihatnya... kemudian terus menekan minyak melihat kelibat akhi mail dan akhi adib.  alhamdulillah sempat... ana membunyikan hon...

"teeet!" hon mewakili ucapan selamat tinggal ana.... ternyata hon ana dibalas. akhi mail dan akhi adib berpaling ke arah ana... dan tersenyum... senyuman selamat tinggal.... kalau boleh ana ingin menahan masa ini. ana tidak mahu ia berlalu... pasti ku rindui senyuman itu... senyuman yang boleh mengubat penyakit keimanan...

"selamat tinggal akhi.... doakan ana..."

ana kemudiannya membelok ke kanan, ke keningau.... dan mereka teruskan perjalanan ke kk... dan kelibat mereka semakin jauh dan hilang dari cermin pandang belakang ana...

ana sudah tidak mampu menahan air mata lagi... air mata membanjiri pipi ana... menangis....
menangis... dan terus menangis...

menangis sendirian... muncul kenangan manis bersama ikhwah-ikhwah sabah...

~akhi, sekiranya bukan ketentuan Allah... biarlah jurusan apa pun... ana sanggup belajar di ums...
sekiranya bukan ketentuan Allah... pasti kita tetap di medan yang sama... tapi ketentuannya mendahului rancangan kita... ana ditetapkan berada di medan yang lain...


sepanjang perjalanan ke kenigau, fikiran ana terus melayang... mood ana menjadi tidak menentu...

Ya Allah... kami bertemu keranaMu... perpisahan ini juga keranaMu... redhakan lah hati ini ya Allah...

malamnya... ktika ana merebahkan badan ke lantai untuk tidur...

'brrrrp. brrrp. brrrrr' hp ana vibrate.

'one message recieved'

'open'

dari akhi poyyo'


~akhi, pertemuan ana dan ntm telah membawa ana ke satu medan yang baru,
  medan yg x pernah trdtik di hati ana.. tnpa dsdari semakin jauh kita mnyusurinya
  dan hampir setahun ana berada d medan ini.. ingin saja diputar kembali masa agar
  setiap saat dpt d ulg kmbali. ssgghnya, smua knangan pahit manis, suka dan duka
  telah kita lalui bersama. jujur dari ana, ana trasa sangat sedih bila xdpat berjuang
  bsama2 dgn ntm lg.. namun, jauh skali utk berasa kecewa dgn takdir yg tlah dttpkan
  oleh Allah.. krna ana yakin hikmah yang besar sedang menuggu kita d hdpan dan
  xda guna menyesali takdir drNya krn ia akan tetap terjadi.. sgla pngalaman trbiyah
  dri ntm akn ana jdkan sebagai sahabat sjati ana utk menggantikan ntm. ssgghnya, ana
  sangat sayang dgn ntm krana Allah. selamt hari lahir akhi, ana akan sentiasa brsama
  ntm dalam doa ana.


mata ana terus berair membasah pipi ana.... inilah hadiah hari lahir dari Allah yang terbaik untuk ana... tangisan cinta untuk ikhwah.


akhi, ana juga mncintai ntm smua... perpisahan itu perlu... kerana tanpa perpisahan... tidak adalah pertemuan...


sekian.


love,
~ akhi idris hasyin. 8.29 pagi. 8/8/2011




akhi, insya ALLAH akan ku bersama-sama kalian mengejar syurga.