Social Icons

Monday, 8 August 2011

sekali lagi cinta membuatku menangis...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam yang mengizinkan jasad ini masih mampu bernafas untuk meneruskan kehidupan untuk menyedari diri ini hanya sebagai hamba yang hina yang tidak ada apa-apanya. sedang dan hanya menunggu detik-detik untuk dipanggil pulang oleh Nya...

Ahamdulillah... masih diberi kesempatan untuk menulis. di pagi yang indah ini, saat suria mula menampakkan dirinya, embun mula beransur pergi, burung berkicau tanpa henti terus terbang bersama teman-temannya. satu pagi yang cukup indah untuk permulaan hari yang baik. tapi... hatiku terasa dingin... dingin disapa pilu.

Kem Tarbiyah Ramadhan. 3 hari lalu. satu daurah bersama ikhwah sabah yang sungguh bermakna bagi ana. daurah ana yang terakhir bersama ikhwah sabah. daurah yang mencatat nota perpisahan dalam hidup ana. inikah yang terakhir? satu persoalan yang tidak berhenti di fikiran... satu demi satu, wajah ikhwah muncul di layang fikiran. persoalan ini muncul kerana setelah ini ana mungkin tidak berpeluang untuk berjumpa dengan mereka lagi. ana akan sambung pelajaran ke satu tempat yang jauh, jauh dari sabah. bumi ana pertama kali mengenal tarbiyah... daurah berlangsung lancar dan banyak menggamit kenangan manis bersama mereka.


ana cuba memanfaatkan setiap masa yang ada...

"mungkin ini yang terakhir ana bersama2 ntm" ana berbisik sendirian...
hari terakhir daurah, hari yang paling berat untuk ana. hari yang menjadi indikasi titik noktah peluang untuk menyiapkan pengarahan bersama-sama ikhwah sabah.

setelah selesai sesi evaluasi... perlahan-lahan bilangan kami menjadi sedikit. masing-masing bergerak ke destinasi seterusnya.... ada yang pulang ke labuan... ada yang ke kota kinabalu dan ada juga yang ke keningau.

ana, akhi anip, akhi adib dan akhi mail menaiki kereta ke kimanis. kerana motor dorang diletak di sana.

inilah saat-saat terakhir yang sangat berharga. bersama-sama menaiki kereta ke masjid azizurahman kimanis. ana sangat berharap kalau boleh perjalanan itu menjadi lebih panjang... ketika memandu, perjalanan kami disemarakkan dengan lagu untukmu sahabat oleh izzatulislam... lagu nada sayu yang menyuntik semangat untuk tidak berhenti berbuat. lebih setengah jam perjalanan. ikhwah tetidur, tinggal ana saja yang masih berjaga. satu demi satu wajah mereka ditatapi... akhi adib yang tertidur di kiri ana... akhi mail....dan akhi anip yang tertidur duduk di belakang... yang ana lihat menerusi cermin pandang belakang...

wajah-wajah yang tidak mungkin ana lupakan. inilah wajah-wajah yang mengajar ana erti pengorbanan. kalau saja boleh saat itu dirakam. ana ingin menyimpannya sedalam-dalamnya dalam hati ana.

mungkin stetelah ini wajah-wajah ini tidak lagi besama-samaku melaksanakan pengarahan
mungkin setelah ini aku tidak akan  lagi berkesempatan untuk bersama-sama mereka
mungkin setelah ini aku tidak mampu menjadi sekuat mereka
mungkin setelah ini aku tidak termasuk dalam golongan seperti mereka
mungkin setelah ini....

tiba-tiba kubah masjid azizul rahman muncul di pandangan... hati terasa ingin menangis. tapi ditahan sekuatnya sebak di dada... perlahan-lahan kereta kancil kami masuk ke masjid itu... dan ikhwah-ikhwah ku lihat mula menyedarkan diri...

"alhamdulillah... sampai suda..." kata ana sambil menelan air liur menahan perasaan.

"alhamdulillah.... terima kasih idris..." kata akhi anip. akhi adib kelihatan bingung saat itu... baru bangun rasanya... akhi mail juga perlahan lahan turun dari kereta... semua menggosok mata masing-masing.

"kesiannya..." ana bermonolog sendiri melihat ikhwah... hanya mampu tersenyum melihat wajah-wajah mereka... wajah-wajah yang kelihatan biasa, tapi menyembunyikan personaliti luar biasa hebatnya di dalamnya...

kami berehat sebentar. satu demi satu barang dipunggah keluar dari bonet belakang kereta, lalu akhi anip pergi ke arah motornya yang di letakkan di masjid itu.

mereka bertiga perlu  bersegera kerana masih perlu ke tempat lain untuk mengisi. seusai berehat... masanya telah tiba. masa yang diharap tidak akan tiba.

masa untuk mengucap selamat tinggal...

"ok la akh... kami jalan dulu, ntm drive elok2 ye"

satu demi satu ana rapati... salaman mencium tangan mereka sebagai tanda mohon restu atas segalanya... ketika menyalam akhi mail, murobi ana kulihat wajahnya senyum melihat ana... senyuman yang pasti ana rindui, senyuman sedih yang mnyulam harapan untuk ana tidak tercicir dari jalan ini. dia ikhwah yang ana rasa paling banyak mengajar ana erti pengorbanan...

"insya Allah akhi, gegarkan u**" katanya... ana senyum tapi hati ana mengatakan sebaliknya...

'bagaimana kalau ana tercicir, bagaimana kalau ana tidak lagi dapat merasai nikmat ukhwah, bagaimana kalau...'

"insya Allah akhi, akan ana letupkan u**" mengubat syubhah di hati ana... sambil mengajamkan azam...

"pasti ku tidak berhenti berbuat! tidak mudah aku berada di jalan ini, dan tidak semudahnya untuk aku lepaskan! u**, tunggu kehadiranku!"

begitu juga ku berasalaman dengan akhi anip dan akhi adib. kedua ikhwah yang tidak lama mengenali ana, tapi cinta ana pada mereka seperti boleh membenamkan gunung. hebatnya cinta yang Allah campakkan dihati ini. pertalian yang dibina atas dasar keimanan.

ketiga-tiganya memulakan perjalanan. "akh, bawa motor hati2!" teriak ana tapi mungkin tidak mereka dengari dan mereka berlalu pergi...

berlalunya mereka segera ana start enjin kereta... takut tidak sempat melambai sebelum tiba di bulatan kimanis.

ana memandu sepantas mungkin... mengejar... satu demi satu kereta ana potong,berharap sempat melihat mereka sebelum berpisah.

terlihat kelibat akhi anip. ana terus menekan pedal minyak sekuatnya... dan sempat memintasnya dan melambaikan tangan ke arahnya... tapi mungkin tidak dilihatnya... kemudian terus menekan minyak melihat kelibat akhi mail dan akhi adib.  alhamdulillah sempat... ana membunyikan hon...

"teeet!" hon mewakili ucapan selamat tinggal ana.... ternyata hon ana dibalas. akhi mail dan akhi adib berpaling ke arah ana... dan tersenyum... senyuman selamat tinggal.... kalau boleh ana ingin menahan masa ini. ana tidak mahu ia berlalu... pasti ku rindui senyuman itu... senyuman yang boleh mengubat penyakit keimanan...

"selamat tinggal akhi.... doakan ana..."

ana kemudiannya membelok ke kanan, ke keningau.... dan mereka teruskan perjalanan ke kk... dan kelibat mereka semakin jauh dan hilang dari cermin pandang belakang ana...

ana sudah tidak mampu menahan air mata lagi... air mata membanjiri pipi ana... menangis....
menangis... dan terus menangis...

menangis sendirian... muncul kenangan manis bersama ikhwah-ikhwah sabah...

~akhi, sekiranya bukan ketentuan Allah... biarlah jurusan apa pun... ana sanggup belajar di ums...
sekiranya bukan ketentuan Allah... pasti kita tetap di medan yang sama... tapi ketentuannya mendahului rancangan kita... ana ditetapkan berada di medan yang lain...


sepanjang perjalanan ke kenigau, fikiran ana terus melayang... mood ana menjadi tidak menentu...

Ya Allah... kami bertemu keranaMu... perpisahan ini juga keranaMu... redhakan lah hati ini ya Allah...

malamnya... ktika ana merebahkan badan ke lantai untuk tidur...

'brrrrp. brrrp. brrrrr' hp ana vibrate.

'one message recieved'

'open'

dari akhi poyyo'


~akhi, pertemuan ana dan ntm telah membawa ana ke satu medan yang baru,
  medan yg x pernah trdtik di hati ana.. tnpa dsdari semakin jauh kita mnyusurinya
  dan hampir setahun ana berada d medan ini.. ingin saja diputar kembali masa agar
  setiap saat dpt d ulg kmbali. ssgghnya, smua knangan pahit manis, suka dan duka
  telah kita lalui bersama. jujur dari ana, ana trasa sangat sedih bila xdpat berjuang
  bsama2 dgn ntm lg.. namun, jauh skali utk berasa kecewa dgn takdir yg tlah dttpkan
  oleh Allah.. krna ana yakin hikmah yang besar sedang menuggu kita d hdpan dan
  xda guna menyesali takdir drNya krn ia akan tetap terjadi.. sgla pngalaman trbiyah
  dri ntm akn ana jdkan sebagai sahabat sjati ana utk menggantikan ntm. ssgghnya, ana
  sangat sayang dgn ntm krana Allah. selamt hari lahir akhi, ana akan sentiasa brsama
  ntm dalam doa ana.


mata ana terus berair membasah pipi ana.... inilah hadiah hari lahir dari Allah yang terbaik untuk ana... tangisan cinta untuk ikhwah.


akhi, ana juga mncintai ntm smua... perpisahan itu perlu... kerana tanpa perpisahan... tidak adalah pertemuan...


sekian.


love,
~ akhi idris hasyin. 8.29 pagi. 8/8/2011




akhi, insya ALLAH akan ku bersama-sama kalian mengejar syurga.

4 comments:

sham said...

sangat menusuk kalbu akhi,

idris said...

akhi sham... ntm apa kbar... ntm tggu k. nnti kta leh liqo skali... huhu... rndunya ngan ntm...

faizulosman said...

kat semenanjung pn ko bole dpt kwn... aq pn bole jd kwn ko tp x sebaik kwn ko kat sabah...

idris said...

i.Allah... smua kawan aku adlah yg terbaik la faizul... tmasukla ko skali huhu...