Social Icons

Saturday, 24 September 2011

Datangnya Mengetuk Cinta

Selayaknya... 
Bagi Jiwa-jiwa yang mengajamkan dirinya di jalan ini
harus menjadikan dakwah sebagai laku utama
dialah visi, dialah misi, dialah obsesi
dialah yang menggelayuti di setiap desak nafas
dialah yang akan menghantarkan jiwa-jiwa ini 
kepada redha dan maghfirah tuhannya kelak...


 Semua ikhwah semestinya sangat mengenali untaian kata di atas. kata puitis ringkas yang boleh saja meleburkan batu di hati. intro lagu Sang Murobbi yang meremangkan bulu roma dari belakang hingga tengkuk, lirik dan lagunya terus dengan mudah menarik-narik air keluar dari mata mengenangkan pengalaman pertama kali ditarbiyah dengan murobbi masing-masing. perasaan cinta yang diajarkan terlalu luar biasa, ajaib kata sebaiknya. perasaan yang mendalam dicampakkan dari Allah ke hati-hati ini menjadikan kenalan baru seminggu menjadi adik beradik yang bertahun-tahun terpisah mula bertemu. perasaan akrab sentiasa hadir bila bertemu dengan ikhwah, perasaan rindu muncul entah dari mana membungkam walau baru sekali bertemu. cinta begitu yang di ajarkan murobbiku. ku simpulkan sendiri...

Seorang Murobbi...

seorang murobbi merangkap sebagai seorang ustaz, seorang abang atau ayah, seorang sahabat, dan juga seorang pengkarya.

bila mana dia menjadi seorang ustaz, ustaznya tidak sekadar dalam halaqah bahkan menjadi ustaz di setiap detik hidupnya. dia menjadi rujukan utama sang anak halaqah untuk menyelesaikan musykilah dan pelbagai masalah dalam hidup. ustaznya bukan sekadar kata-kata, perbuatan dan cara hidup islaminya jadi subjek untuk diajarkan. pandangannya tidak sekadar kelemahan, bahkan potensi dalam setiap individu yang di pandangannya.


bila mana dia menjadi seorang abang atau ayah, kebajikan mutarobbinya yang menjadi keutamaannya. kehidupan mutarobbinya dibentuk kemas agar sesuai teladan salafussoleh dan para tabiin. masalah mutarobbinya diusahakan seperti masalah untuk dirinya, diselesaikan, diusahakan asalkan mutarobbinya berjaya di negeri akhirat sehingga kekadang terlupa dirinya mempunyai beban yang jauh lebih besar. selalu berlaku tegas tapi tegasnya seperti seorang bapa, sengaja tidak memanjakan, kerana tahu itu penting untuk kebaikan.

bila mana dia menjadi seorang sahabat, tidak pernah terdetik di hatinya untuk membiarkan mutarobbinya hanyut dengan ombak dunia, segala usaha di susun, berusaha agar motarobbinya terus sedar hakikat utama dirinya sebagai muslim. permasalahan yang membatu di dada mutarobbinya menjadi santapan telinganya, tadahan tangan doa untuk saudara-saudaranya tersingkap di hampir setiap tengah-tengah malamnya

bila mana dia menjadi seorang pengkarya. karyanya bukan taraf lukisan jutaan dolar di dinding-dinding muzium, bukan taraf arca-arca ribuan dollar yang berdiri di tepian kerpet-karpet merah. bahkan ia jauh lebih berharga dari itu. seninya jauh lebih halus. gerak tingkah laku tema prioriti karyanya. setiap tegurannya, setiap nasihatnya, setiap perbuatannya, pasti menyentuh tepat di hati mad'u nya. dari karyanya definisi cinta menjadi baru dan jauh lebih indah dan bermakna.


wahai murobbi...

jalan yang kau tunjukkan mulai ditapaki.... ku teruskan perjalanan walau tanpamu di sisi...

inti pati jalan panjang mula ditelusuri... bekalku cuma doamu dan imanku di hati....

cara hidup baru sudah menemani... genggamanku ada cita. meletakkan Allah tujuan hakiki...

alam ini mula bersemi... kerana aku... akan mula mengejarmu menjadi murobbi...

2 comments:

faizulosman said...

bhasa yg digunakn mmg agak tersirat... sungguh puitis... mungkin ada yg sukar memahami sehingga membaca berulang kali... begitu juga aku... aku pn tidak sehebat kau utk menggunakan bahasa yg begitu mendalam maknanya...

idris said...

maaf la ya lau bahasa yg di guna tlalu susah d fahami... saya cuma kanak2 bawah umur jak ni. huhu...