Social Icons

Wednesday, 31 August 2011

Ramadhan Terakhir. [2]

"eeeerrrgghh.... asraghfirullaaah.... eh, di mana ni?"

"alhamdulillah.... mak, mak suda sedar mak?"

dengan tidak bermaya, mak minah memandang wajah zaki perlahan dan  dengan mata yang layu.

"kita di hospital kan... hmm... mak pengsan lagi la ni" sambil tunduk menggelengkan kepalanya.

"ya mak, zaki yang bawa mak... kita sekarang dalam wad, doktor bilang mak kena stay sini dulu..."

"ah! sembarangan jak tu doktor... mak sihat la... mo balikkk.... ndak sanggup eh tinggal di sini... bussuk! ni yang tua di katil sebelah ni bau bangkai! macam 2 tahun ndak mandi. eeee... blwek.... kalau kasi mandi febreez... 3 kali pun belum cukup lagi."

"maaaak... hiiish, apala mak ni....."

'sampai hati mak ndak kasi tau zaki...' monolog zaki sendiri di hatinya.

"zaki pi tandas kejap ya mak..."

zaki segera berjalan pantas keluar dari ruangan wad itu. tidak mahu ibunya perasan matanya berkaca-kaca. hatinya sudah tidak tertahan lagi. dia tahu ibunya sengaja buat-buat ceria menyembunyikan kesakitannya.


***
 malam sebelumnya...

"kamu Ahmad Zaki bin Ibrahim?"

"ya saya. macam mana keadaan ibu saya doktor?"

"macam ni lah zaki, saya harap kamu bersabar... ibu kamu sebenarnya mempunyai ketumbuhan di bahagian otak sebelah kirinya, sebelum ini dia pernah buat check up di sini. kami percaya ketumbuhan itu adalah tumor tapi saya tidak sangka ia merebak secepat ini. ini dah tahap yang kronik. kalau buat pembedahan pun peratus ibu kamu dapat selamat sangat tipis..."

"Allahuakbaaaar...."

"macam ni lah, kamu temankan saja ibu kamu sehingga dia sedarkan diri. pujuk dia untuk tinggal sementara di hospital ini. ini untuk memudahkan kami mengambil langkah berjaga-jaga. saya harap kamu faham..."

'Ya Allah.... kanapa mak ndak penah cakap...'

***
zaki berjalan segera ke tandas. dalam berjalan tiba-tiba dia merasa henponnya bergetar.

"brrrrp... brrrrp... brrrp"

AKHI SUFI

...CALLING.

"ya assalamualaikum akhi. ada apa ya?"

"wa alaikumsalam warahmatullah... akhi, antm sekarang di mana ya"

"ana sekarang di kampung akh, bercuti."

"akhi, macam ni. ikwah matrik labuan buat daurah. dan antm diminta untuk mengisi, slot 2 jam."

"Labuan?"

"ya akh, ikhwah senior lain tak dapat datang. semua di semenanjung. ana harap ntm dapat datang."

"...hmmmm..."

Zaki menarik nafas panjang...

"ok akh. insya Allah. bila ya?

"26 ogos sehingga 28."

"ok."

"akhi. kalau boleh ana minta dalam pengisian antm. tolong tekankan bab ikhtilath. ana dapat banyak komplen pasal ikhwah matrik ni"

"hah?... insya Allah..."
"ok akh. jazakallah khair. assalamualaikum."

"wa alaikumsalam warahmatullah..."

ibu jari zaki mencapai butang merah henponnya... sedang runsing. merasakan dugaan kali ini lebih berat untuknya. kewajipannya sebagai seorang da'i juga sebagai seorang anak bertembung dahsyat.

zaki pulang menuju katil ibunya.

"maaak. zaki ada urusan kerja sangat pentiiiiing. zaki kena pergi besok dan balik malam sebelum raya."

"eeeeh. kamu kan cuti. temankan lah mak di sini.... lain kali la baru kamu pigi...bosan la mak ndaakda orang temankan"

"tapi mak, ni masalah masa depan orang. kalau zaki ndak pegi, takut tidak akan ada lagi lain kali...
mak.... zaki langsung tidak berniat tinggalkan mak. jangan risau. doktor akan selalu datang jumpa mak. zaki betul-betul kena pegi."

"hmmmm...." ibunya tunjukkan isyarat mengalah. menundukkan kepala.

"pegila zaki... mak paham. bukan kali ni saja. semenjak kamu di matrik lagi selalu macam ni. mengalahkan perdana menteri sibuknya, kena panggil sana-sini... ndak kira masa, sampai masa kamu untuk mak pun kurang..."

"minta maaf maaak... trima kasiiiih sebab paham.... saaaaayang mak. jangan risau ya. zaki usahakan balik secepat mungkin."

"hmmmm.... iyala..."

"mak, zaki mau balik dulu. mo packing dan prepare-prepare."

"ya lah... ingat, jaga diri baik-baik. ingat, Allah tahu apa kamu buat..."

"ya mak... insya Allah." ayat terakhir ibunya itu pesanan tetap untuknya... ayat itu tetap akan keluar bila dia ingin tinggalkan ibunya..."

ingat, jaga diri baik-baik. ingat, Allah tahu apa kamu buat

Esoknya zaki memulakan perjalanan ke Labuan. 
sepanjang perjalanan hatinya bercelaru. memikirkan ibunya, memikirkan pengisiannya,dan juga masih lagi terfikirkan sesuatu yang lain... memikirkan bidadari. bidadari yang melanggar keretanya. tapi semua bercampur baur tinggal ibunya saja yang berada di fikirannya...

tidak semena-mena... 


"ish kenapala yang tulis cerpen ni ndak buat macam KCB. setidak-tidaknya masa anna kena tolong azam. dapat juga tau nama... ini... adeh... siapa la nama bidadari tu... untungnya kalau aku dapat jadi suaminya...
matanya.... hidungnya... suaranya.... ish...

astaghfirullah..! ya Allah... apa aku fikirkan ni. Allaaah... tolongla ya Allah... lindungi hatiku sejauhnya dari zina.


masa daurah berlalu tanpa disedari... 
 zaki pulang ke hospital  untuk ibunya... waktu itu sudah dekat maghrib, dan ibunya sedang tidur. 

tiba-tiba, dia ternampak 1 quran terjemahan warna merah jambu di sisi pinggang ibunya.

eh?


...BERSAMBUNG

5 comments:

Cinta Pencipta said...

harap dapat baca last story cepat b4 sambung study . anywy cantik intro dia . bukan mau puji . just opinion .

Abu Dzar Al-Ghifari said...

eh..ada quran pink pulak!! makin menarik ni akh ahaks

idris said...

Abu Dzar : Allahuakbar. jgan tarik nafas akh, ana pla yang sesak nafas baca komen ntm. kalau ending ndak syok, ntm jgan bunuh diri ya...


Cinta Pencipta : insya Allah. syukran krana mmbaca.

Abu Dzar Al-Ghifari said...

kalau ending ndak syok, kompom la ana ndak bunuh diri...ana gigit hidung nta jak.

Asalkan ada manfaat untuk dijadikan iktibar jak akh, siok ka ndak siok tu belakang cerita!

idris said...

heeee... ok insya Allah. yg ke 3 nnti ending da...