Social Icons

Friday, 2 September 2011

Ramadhan Terakhir. [3]

"eh? siapa punya pla ni...?"

fikirannya diserbu tanda tanya. Quran terjemahan? Pink? Tepi mak? aih...?

kelihatan mata ibunya terbuka perlahan-lahan.

"zakiii.... da sampai ya...?" lalu bangun menegakkan sedikit badannya dan menarik bahagian bawah badannya untuk bersandar ke dinding.

Zaki menangkap bahu ibunya dan tolong menolak perlahan ke dinding.

"maaak... macam mana? masih sakit lagi...?

"hmm... macam tu juga la zaki... ndak da apa yang berubah..." senyuman manisnya terukir, siapa tahu di baliknya tinggal kesedihan dan kerisauan seorang ibu.

"oh ya. mak... kenapa beli quran ndak cakap ngan zaki... di sini mahal... kalau tempat zaki murah sikit..."

Zaki pura-pura bertanya dengan harapan ibunya memberitahu quran itu kepunyaan siapa.

wajah mak minah kelihatan pucat lesi, lemah ndak bertenaga.

"Zaki... mak sebenarnya ada benda mau cakap. ingatkan mo simpan dulu... tapi entahla... mak rasa macam ndak sempaaat jak..."

"zaki suda tau mak. kenapa ndak cakap dari dulu...?"

"pasal kanser mak ni....? mak ndak mahu kamu risau... mak tau, kerja kamu banyak. kalau tambah ni lagi... tambah runsing la kamu..." tunduk dan air mata terpancar dari mata mak minah.

"maaak...." menggenggam tangan ibunya dan merebahkan kepalanya di situ.

"sebenarnya... ada lagi satu kamu ndak tau... mak ndak sampai hati tinggalkan kamu sendiri. mak mau tanya kamu dulu... tapi takut ndak sempat..."

"apa tu mak?"

"mak suda bincang ngan kawan bapamu, pakcik Udin... dia ada anak dara... mak mau jodohkan kamu dua... tapi, dia suruh tanya kamu dulu mau atau endak. dia bilang dia mau juga bemenantukan kamu..."

raut wajah Zaki bertukar 180 darjah. diangkat dan memandang ibunya.

"tapi maaak..."

"Zakii... mak suda cakap yang kamu setuju...."

"Pakcik uddin?"

"ya... kenalka ka Humairah...? tu quran merah jambu tu. dia punya la tu... baik budaknya zaki... hampir setiap malam. dia datang sini. dia ingat mak tidur... dia selalu bacakan mak quran."

"humairah anak pakcik Udin...?"

***

"ui cewek laaa... pergh pewwwiiit... zaki-zaki tengok tu..."

"apa....?"

" tu tu tu! barang baek tu! bhe.... 34, 27, 31.... fuuuhhh...." sambil menggerakkan tangan isyarat seperti pasu.

"siapa tu?"

"tu anak pakcik udin, orang baru pindah tu.... ini la budak paling hot di kampung kita sekarang..."

"uih... muka ndak la cantik... taaapi body. pergh.... eee... geram aku betis tu... putihnya... tengok tu. baju macam ndak baju jho. melekkkaaat! rambut perang pla tu..."

***

Alllaaaaaaaaahuuuakbar... Alllaaaaaaaahuakbar....!

lamunan 5 tahun lalu melepak ngan kawan-kawannya terhenti oleh azan maghrib.

"Zakiiii.... Zaki! hmmm... mengelamun lagi la tu... hm. nah air, buka la puasa tu...."

perasaan Zaki macam ndak dapat terima. hah?! yang itu ka? teruknya... macam mana mau buat bini kalau begitu... sekali lagi tersepit dengan tanggungjawab, sebagai anak yang patut menyenangkan hati ibunya atau seorang lelaki yang mengimpikan wanita solehah untuk mendampingi hidupnya.

setelah minum air, zaki mohon diri untuk pergi solat maghrib sebentar.

'kenapala mak ndak tanya pendapatku dulu... eee... ituka biniku? alamak...'

seusai solat maghrib Zaki duduk bersila.

'ya Allah... teguhkan hatiku, kuatkan perasaanku. bantulah aku ya Allah... sekiranya ini ujian untuk merapatkan ku kepadaMu, redhakanlah hatiku...'

tiba-tiba teringat.
'eh... kira mantap la tu lau ada quran terjemahan... lagipun, mungkin dia suda ndak macam dulu. sudah berubah kali... manala tau, sekarang dia jauh lebih solehah dari bidadari tu...' zaki cuba mengubat hatinya.
'lagipun... Allah tahu aku ndak layak untuk bidadari tu... hmm... ya, memang ndak layak. ramai lagi imam muda di luar sana....  mungkin juga dia suda nikah... no. telepon ari tu mungkin no. lakinya....'

Zaki senyum sendiri.... lalu bangun dan pergi balik ke katil ibunya.

'ah... biarla. Allah tahu apa yang terbaik untuk aku.'

"maaak... Zaki ikut cakap mak. bila kita mo buat akad nikah mak....?"

ibunya menarik tapak tangannya dan menepuk ringan.

"1 syawal."

"hah?!"

"aaaah.... kamu ni, ndak paya la buat muka tekejut. kami bincang hal ni laama suda... pakcik udin bilang dia kenal betuuul kamu."

Zaki tahu mengapa ibunya meletakkan tarikh nikahnya secepat mungkin. air mata tidak semena-mena keluar dan membanjiri pipinya.

"Zaki paham mak... jangan risau... mak sempat juga tu cium menantu..." seolah-olah Zaki membaca fikiran ibunya. mak minah tahu tidak lama lagi dia dipanggil 'pulang' dan berharap agar ada pengganti untuk menjaga anaknya.

"oh ya... Zaki. ni pakcik Udin bagi no. telepon. kamu atur la macam mana untuk jumpa anaknya tu dulu."

"ndak paya la mak... Zaki yakin ngan pilihan mak. Insya Allah zaki ndak peduli rupa luarannya..."

"ingat.... bila kamu jadi suami nanti. kamu adalah imam. jika isteri kamu itu kapal, maka imamnya itu adalah nakhoda. kamu yang menentukan pelayaran kamu dua ke negeri akhirat."

...


"Mak... zaki akan sentiasa ingat mak."

***

pagi satu syawal. takbir kemenangan berkumanadang di hampir setiap ceruk kampung. speaker-speaker masjid tidak lengang dengan takbir raya. hari yang di serikan dengan warna-warni baju raya dan ketawa orang berpusu-pusu ke masjid. tapi Zaki hanya bersederhana. hatinya dirundung pilu memikirkan ibunya.
setelah solat sunat aidilfitri, Zaki dan beberapa orang sahabatnya pergi ke rumah pakcik Udin.
Zaki bersalaman dengan orang-orang di sana dan duduk. tiba-tiba.

"Zaki... mari sini... dulu kamu suruh pakcik carikan kamu jodoh kan..."

"eh. macam kenal jak suara tu. Pakcik Asir... eh, buat apa di sini pakcik?"

"sudah... kamu ndak perlu panggil pakcik suda, kamu kena panggil. Bapak." Zaki tersenyum dan menundukkan kepalanya. kata-katanya dulu diaminkan malaikat agaknya. 

"Jadi Humairah tu anak pakcik...?

"ya...."

majlis pun dimulakan, Zaki duduk bersila di hadapan pakcik Asir. dia hanya tunduk malu. nervous, tertanya-tanya, dan macam-macam lagi dirasanya. dia mengangkat kepalanya sedikit dan melihat pengantinnya dibawa keluar. tapi.

'eh. itu kan anak pakcik uddin yang seksi betul dulu tu... kenapa dia pakai baju kurung biasa jak'

belum sempat matanya diturunkan, tangan gadis yang dilihatnya itu memegang dan menarik satu lagi tangan lain keluar dari tabir.

"subhanallaaaah...." tiada kata lain yang mampu dia katakan.

pakaian gadis itu putih, dengan baju kurung sedikit kilat-kilat dan tudungnya labuh kelabu. yang dikatakan aurat, sama sekali tidak kelihatan. langkahnya perlahan dengan kepala yang ditundukkan.

'Bidadari.....' ya. wanita yang berada di mata Zaki sekarang adalah wanita yang sama melanggar keretanya.

"Zaki, ini amanah pakcik, dia juga anak pakcik yang sulung. dia baru tamat belajar dari universiti Al-Azhar.... belajar usuluddin sudah lama dia di perantauan, kini dia sudah pulang. dan sekarang ni dia juga amanah kamu."

mata Zaki berkaca-kaca... "Ya Allah..... Alhamdulillah...."
seusai akad nikah dan sedikit jamuan, Zaki membawa pengantinnya ke suatu tempat.

sekiranya Zaki ke tempat itu berdua bersama-sama ibunya, sekarang dia berdua bersama kekasih halalnya. sekiranya dulu hanya satu pusara yang dikunjungi bersama ibunya, sekarang menjadi dua. pusara ayahnya dan satu lagi ibunya.

"mak... Zaki akan sentiasa ingat cakap mak.... ari ni Zaki datang bersama 'kapal' Zaki..." isterinya kebingungan. 

"kapal? abang anggap humairah ni kapal ka?" tanyanya manja.

"ish." sambil senyum dan menarik dagu isterinya. 

"suda lambat ni.... mari kita balik "
Gambar hiasan


ingat.... bila kamu jadi suami nanti. kamu adalah imam. jika isteri kamu itu kapal, maka imamnya itu adalah nakhoda. kamu yang menentukan pelayaran kamu  berdua  ke negeri akhirat

mak minah sudah menghembuskan nafasnya yang terakhir pada malam 28 Ogos 2011. pada pukul 9.30 malam dalam dakapan Zaki.


...TAMAT

12 comments:

idris said...

alhamdulillah. cerpen ini da dipostkan juga endingnya. targetnya semestinya bukan utk dbaca org dan dibilang best. ~ceh. mmg ndak best poun... tp enjoy buat ni...

terget utama cuma utk mnegur diri ini sendiri. kpada tuan pya gmbar yg dpinjam jgan marah ya....(^_^)

sekiranya bmanfaat. silakan ambil iktibarnya. kalau banyak yg buruk, buang jauh2 atau komen sja di sini...

~sy budak bru blajar kalau salah tlg jolokkan!

Abu Dzar Al-Ghifari said...

nanti ana tolong kasi tau sama tuan punya gambar hehe

Ramadhan terakhir bagi Mak Minah di atas muka bumi
Ramadhan terakhir bagi Zaki sebagai orang bujang

BTW mcm base on true story jak ni akh!

idris said...

imaginasi semata-mata jak akh... (^3^) he... jgan gigit hidung ana...!

idris said...

oh ya. ana ada edit skit bhgian detik2 Zaki mo akad nikah. manala tau ntm blur dia nikah ngan sapa...

Abu Dzar Al-Ghifari said...

ok akh...clear sudah!

nanti ana datang Bangi kompom ana gigit hidung nta, awas aa

idris said...

aaaahhhh tidaaaaak!

Cinta Pencipta said...

~ alhamdulillah .akhirnya dapat jugak baca last part . ndak suda tertanya2 .
btw ,tahniah ! mayb banyak sudut mau di perbaiki .~

idris said...

Cinta Pencipta : ya, i.Allah... mmg byak lagi plu dbaiki. syukran ya.

Adib said...

tu bukan gambar hiasan, tu gambar umair & zuajah la kot..huhu

idris said...

uih... jgn bising2 akh. marah nnti tuan pnya gmbar... kikiki..

sham said...

alangkah indahnya...

idris said...

hiidup iiini... andai dapat ku tatap wajahmu... kan pasti... mengalir... air mataku... dengan pancaran ketenanganmu....

pergh. jadi lagu raihan la pula...=_='