Social Icons

Saturday, 31 December 2011

Memoir ceria KRS 2011 [RIJAL]

KEM REMAJA SINERGI 2011
23-25 DIS 2011
KEM PECAH BATU MANONG PERAK

assalamualaikum... terlebih dahulu! bismillahirrahmanirrahim... gambar-gambar yang dipaparkan ini tidak mendapat kelulusan lembaga perfotoan negara. jadi ana dengan suka ati mengupload... hahahaha. ok2, afwan disini tdak diceritakan secara detail apa yang kami telah lakukan hehehe... (nak tau jgak? join la tahun depan...!) ok2 apa yang anda saksikan nnti hanya momen-momen manis KRS, adapun dialog sesama ikhwah di bahagian caption, itu cuma rekaan semata-mata... hehe...  



Ok... jom start pengembaraan...!! 

Thursday, 15 December 2011

Dakwah?! maaf...

Assalamualaikum.. cer yang agak pen ini dipersembahkan untuk Allah dan didedikasikan khas buat seorang insan yang istimewa. moga-moga sahaja Allah sentiasa mendampingkan dia dengan keredhaanNya. juga didedikasikan untuk mereka yang terasa kotor dan merasa dirinya tidak layak untuk berdakwah.


Ya Allah... ikhlaskan kami agar mudah menerima hidayahMu.


Pagar SMK. Bandar Kota Tinggi, Johor.
2005, 2.00 petang

"Halim, ko pasti  ka apa yang ko buat ni? Husna tu adik Am.."

suara Alif berbisik pada Halim, dia risau kerana yakin perbuatan mereka tu bagai menjolok sarang tebuan. Amrun atau dikenali sebagai Am merupakan pelajar tingkatan 5, sangat terkenal kerana ketika itu dia merupakan kepala  kumpulan samseng yang paling ramai ahlinya dalam sekolah itu.

"Ahh... kau ni.. Rilek la, yang buat ni aku. bukan kau... aku geram betul tengok si Husna ni... muka dah macam tayar lori yang meletup, tapi bajet cantek plak... eee blwek!" sambil bersedia dengan sebatang mercun dan mancis di tangannya. Niatnya untuk mengusik Husna.

"ha... dia datang, dia datang.." Husna kelihatan, dia yang lengkap berpakaian kurung sekolah menengah putih berskirt biru berjalan dalam kelajuan sederhana tanpa mengetahui ada bahaya sedang menanti...

"Sekarang!" dia mencampak mercun yang sudah ternyala ke arah Husna.

Husna hairan melihat mereka dan ketika itu tidak menyedari mercun itu sedang berada tepat di bawahnya.

"POUUM!!"

"Aaaaaaaaaaaaaaaa! celaka ko Halim....!!" suara nyaringya itu memecah suasana,  Halim pula lari bersama Alif dan ketawa terbahak-bahak. Nasib baik api dari mercun itu hanya membakar sebahagian kecil skirtnya.

Kolej Tun Hussein Onn, UKM Bangi.
2011, 9.00 Malam.

Ismail dalam perjalanan untuk menziarahi mad'unya. satu demi satu anak tangga asrama didakinya dengan hati yang tenggelam dalam keresahan.

'Hish... boleh ka ni....? macam mana kalau dia... Tapi.... err...' hatinya bagai dipukul ombak, tidak tenang dan keyakinannya tergoncang hebat untuk menziarahi mad'u kali pertama atas arahan murobbinya. tambahan pula mad'unya itu sangat mengenali dirinya yang silam.

"Insya Allah.. Allah bersamaku... aku datang untuk berukhwah, kan orang yang bertemu dan berpisah semata-mata kerana Allah akan mendapat syafaat di Mahsyar nanti..." Ismail berkata sendiri mengubat resahnya.. peluh dahinya dikesat, menarik nafas dalam-dalam, dan dihembus kencang.

"Huu!! Boleh!"

Monday, 28 November 2011

Daie dan Ikhlas

Bismillahirrohmanirrohiem.... Assalamualaikum w.b.t.


sidang pembaca yang dicintai Allah SWT, pertama-tamanya saya mengingatkan diri saya sendiri untuk IKHLAS dalam tulisan ini agar jalan hidayah dimudahkan Allah untuk menyampaikan.

mudah-mudahan saja diri ini lebih memahami dan lebih ghairah untuk menjulang izzah Islam dengan ketulusan hati, mengharap keredhaan dan rahmat Allah semata-mata. Saudaraku, Imam Hassan Al-Banna pernah merungkaikan ikhlas sebagai ;

" Seorang muslim haruslah mensengajakan perkataan, perbuatan, dan jihadnya semata-mata kerana Allah, mencari keredhaan dan pahala yang baik, tanpa mempedulikan harta, kemewahan, pangkat, kesulitan, kemajuan, mahupun kemunduran. dengan demikian dia akan menjadi pejuang pemikiran dan akidah, bukan pejuang kekayaan atau kesenangan."

Sekiranya kita teliti "haruslah mensengajakan perkataan, perbuatan, dan jihadnya semata-mata kerana Allah" dapat dilihat, manifestasi ikhlas itu sangat praktikal dengan tauhid. Sesuai dengan firman Allah S.W.T dalam

Tuesday, 8 November 2011

Hold... hold. Jangan Berani dulu.


Satu malam yang biasa di Kolej Keris Mas, salah satu kolej kediaman pelajar UKM Bangi yang cukup terkenal dengan muatan pelajar yang ramai. satu malam yang sayu dengan genangan gerimis langit malam... terdetak di satu bilik, ada hamba Allah yang sedang gelisah.

"ish...... ya Allah..."

terpacul dari mulut Hasif, Hasif yang sedang bertiarap di atas katilnya merenyuk-renyuk bantalnya, membenamkan mukanya ke bantal berulang kali. sememangnya jelas kegelisahan yang teramat sedang membanjiri wajah polosnya.

Asyraf yang ketika itu sedang membaca Al-Quran di meja belajar melihat dan dapat merasai sesuatu yang berat sedang membebani fikiran sahabatnya.

"Ai Hasif... Pahal ni...? pellliiiik jak ko malam ni... muka ayam yang cirit-birit kapur pun ndakda macam muka ko...."

sambil senyum dan meletakkan Quran terjemahannya di meja dan memusingkan kerusinya pada Hasif.

"Asyraf... salah ka kalau aku jatuh cinta...?"

"Pergh....!!! habis la.... Bia.."

TOK TOK TOK.!! Assalamualaikum....

ayat Asyraf dipotong dengan ucapan salam lembut.

"wa alaikumsalam..." Asyraf berdiri dan membuka pintu.

Azim sahabat Asyraf yang berdiri di depan pintu itu cuma seorang lelaki berketinggian sederhana, berbaju melayu ungu berseluar hitam, berkulit cerah dengan senyum menanya.


"Asyraf...  lapang tak malam ni? malam ni ana ada buat liqo' Al-mulk di bilik 432 blok ni... kalau bekelapangan, bleh tak sudi-sudikan diri  untuk ikut sama malam ni... kita baca Al-mulk pastu ada tazkirah sket..."

Saturday, 1 October 2011

Permata Yang Tidak Ternilai


 "17 : 55"

Iman memandang jam casio illuminatornya. ketika itu cuaca sedang panas dengan matahari kuning keorenan. menyedari dia belum solat asar, langkahnya dibesarkan untuk segera ke masjid Universiti.

'hish... harap-harap ada lagi la orang solat asar... masbuk pun jadila...!'

sampai saja di dalam masjid pandangannya berlegar di sekitar ruang solat dan melihat ada seorang sedang bersolat.

'alhamdulillah... masbuk pun masbukla... manada lagi orang lain...'

***

"Assalamualaikum warahmatullaaaah... Assalamualaikum warahmatullah..."

"yes! mission accomplished. asar dah setel... jom balik!" katanya bersendirian. dia terlihat dan kemudiannya berjalan ke arah seorang lelaki yang sedang duduk di tepi pintu. 

"Assalamualaikum..." lelaki itu lebih dahulu bersuara.

"wa alaikumsalam warahmatullah..." Iman terpana memandang lelaki berpakaian serba putih itu. dan menanya.

"khaifahahuka ya akh...?"

"alhamdulilah ana bikhair... wa anta?"

"subhanallah... ana bi khair... min aina anta? pakistan?"

"la... ana seperti anta, dari malaysia..."

"subhanaalah ya akh, muka anta ndak macam melayu... eh, afwan, ana kena balik dulu, jauh kena jalan kaki ni... nanti lambat pula sampai kolej..."

"owh... afwan ye, ana takde motor untuk hantar anta..."

"eh ndakpa... ana lebih prefer jalan kaki... barula tough. hehe..." Iman bergurau, lelaki itu cuma tersenyum manis...

"assalamualaikum..."

"wa alaikumsalam warahmatullah...."

sepanjang perjalanan pulang wajah lelaki itu bermain-main difikirannya. Ya Allah... indahnya... dia ndakala hensem betul, baju pun biasa-biasa jak... mo cakap ustaz, penampilannnya ndak macam ustaz pun... mo cakap imam... free hair pulak, botak pulak tu... ndak pula pakai kopiah... tapi.. napa aku tengok dia macam sejuuuuk jak hati ni. ketenangan hatinya sampai aku pun terasa... mukanya jernih dan macam ada jak cahaya yang bersinar.

tiba-tiba.

"grrrrrrr... grrrrrrr... grrrrrrr..." henpon Sony Ericson Z310i nya bergegar.

Ustaz Faizul.
 CALLING...

"Assalamualaikum uuuuusssstaaaazzzz!!!"

"wa alaikum salam... waaahhh... len macam jak sebut ustaz tu...."

"biasala ustaz. bukan selalu orang paling sibuk di dunia ni kol-kol studentnya di sekolah menengah dulu..."

"hm.. iyya la tu.. macam  paerli jak bunyi tu.... kamu di mana ni? Iman apa kabar?"

"heeeee... ustaz tanya Saya ka atau Iman saya?"

"hehe... semestinya iman kamu... kamu dah konfom-konfom sihat... macam mana UKM?

"iman saya alhamdulillah masih baik lagi ustaz... insya Allah akan dijaga... UKM? ok... no hal..."

"owh... alhamdulillah... ok la macam tu. memang tanda-tanda dah perlu cari sayap kanan la lepas ni..."

"sayap kanan? untuk apa ustaz? khurafat la terbang-terbang ni... hee..."

"elleh buat-buat ndak tau pulak... hehe... U ni bahaya Iman..." nadanya tiba-tiba serius.

"...ya?"

"terutama sekali orang macam kamu... hati kena kuat. jangan lembut sangat hati tu... nanti kamu pula yang hanyut dengan cair hati kamu..."

"hati... hati... hati..." nada mengejek iman bergurau dengan ustaz kesayangannya...

"Iman.. hati ni penting, sebab dialah tunjang tubuh, gerak gaya dan kehidupan kita... dia juga seperti permata..."

"permata la pulak....?!"

"cuba kamu tengok permata tu... cantikkan kan... bersinar, jernih..."

"dan mahal...."

"ya dah tentu mahal... tapi hati kita belum tentu permata yang mahal... terpulang pada kita samada ingin menjadikan ia sebutir permata yang tidak ternilai... atau sekadar kaca yang tidak bernilai..."


"hm"

"hehe... cuba kamu bayangkan permata... bila kita pancarkan cahaya padanya cahaya tu akan terbias, dan ada juga yang terpantul. tapi permata tu akan berkilau dan menerangkan kawasan sekelilingnya, ciri-ciri yang ada padanya membuatkan orang berebut-rebut ingin memilikinya. kecantikkannya tidak murah... jika dibandingkan dengan kaca? bila cahaya dipancarkan padanya, ya ia juga akan terbias... tapi hasilnya sedikit pun tidak menandingi kecantikkan permata..."

"ustaz... adeh.. dah blur ni..."

"hati kita la tempatnya... permata yang menerima cahaya hidayah dari Allah... cahaya yang diterima akan terpantul ke seluruh tubuh dan perilaku. sebab tu la kadang-kadang kamu akan jumpa seorang yang muka tidak la hensem, tapi mukanya bersinar-sinar dan kita rasa tenang jak bila nampak mukanya... terasa perasaan yang rapat bila duduk sebelahnya... terasa senang dengan semua tingkah lakunya"

"iyya laaah.... tapi ustaz, lau muka yang biasa-biasa jak macam saya ni mo jadi begitu macam mana? "

"ooouuuwwwh... itu senang saja... guna la Fair and Lovely, ustaz rasa 10 kotak dah ok da tu..."

"amboi... mentang-mentang orang kulit gelap...."

"hahaha...  tidaklah susah man... ia akan berlaku dengan sendirinya..."

"huh?"

"ya la... kalau kamu cuma beribadah, solat tahajud tiap-tiap malam, 7 juzuk 1 minggu, atau sentiasa dalam wudhuk semata-mata untuk memiliki muka yang bercahaya dan dipuji bila dipandang orang, kamu cuma akan rugi. jangankan tidak bercahaya, pahala kamu pun belum tentu dibayar... buatlah semua ibadah kamu seikhlas hati... dan semata-mata untuk mendapat keredhaan Allah. riakkan semua ibadah kamu pada Allah tapi jangan sekali-kali riak pada manusia..."

"cuma sekadar niat yang ikhlas...?"

"ya... tapi niat yang ikhlas tidak cukup jika tidak dizahirkan. iman kita juga seperti itu... ia perlu dibuktikan dengan anggota. setiap ibadah kita menjadi 'polish' hati, wudhuk kita, solat kita, sedekah kita, senyuman kita jika kita sandarkan pada Allah... nescaya hati kita menjadi permata yang tidak ternilai yang pasti indah dengan pantulan hidayah dari Allah..."

'tut tu tut!'

"la ... terputus la pula..." kol balik la...

"hehe ustaz... takkan habis kredit kut..."

"heee... entah la, semenjak bersayap kanan ni cepat pulak habis kredit ni... heee..."

"ehem... ooouuuhhh... sya paham, saya paham. ahaks"

"kamu bila lagi...? takkan takut lobi nikah ngan family kut..."

"huhu.. sabar la ustaz... saya baaaaru tahun satu lagi, kalau da sampai jodoh tu... saya install la sayap kanan."

"haha... apa-apa pun... jaga hati man, jaga iman... dan yang penting sekali... jaga kemenangan di atas nafsu. pelihara iman, dan jangan kalah dengan nafsu..."

"iya la ustaz, tapi... adaka cadangan ntuk maintain menang... rasa macam mo kalah suda ni... makin banyak pula cubaan di sini..."

"alah... cuba kamu sibukkan diri kamu. jangan biarkan masa kamu lengang sangat... bila kamu lenggang, masa tu syaitan pasti kacau kamu... buatla apa-apapun. bersenam ka, siapkan assignmentka, buat study group ka apa-apalah dan minta juga pertolongan dari Allah... insya Allah akan dipermudahkan..."

"owh... ok ustaz... saya cuba. doakan saya ya..."

"insya Allah iman... ustaz sentiasa doakan kamu semua... ingat ya... bila hati mulai terang, pasti ada yang cuba untuk menggelapkan... jangan biarkannya. cuba lawan sekuat mungkin, jangan menuggu hidayah selama mungkin... hidayah bukan sesuatu yang ditunggu... tapi ia perlu diburu..."

"ok ustaz... saya akan ingat tu... moga-moga Allah perkenankan doa untuk saya memiliki permata yang tidak ternilai tu..."

"ameeeen..."

"k la ustaz... Assalamualaikum... terima kasih ya sudi telefon saya..."

"iesh... kan sudah tanggungjawab kita untuk saling mengingatkan... ingat Iman, U ni best... jadi jangan siakan 3 tahun kamu tanpa benda-benda best yang boleh kamu bawa pulang menghadap Allah ya...  ok... wa alaikum salam warahmatullah..."

perjalanan Iman diteruskan dengan langit yang semakin gelap... 
'hm... patutla muka  lelaki tu lain semacam...'
***

Imam Abu Hamid Al-Ghazali berkata,"Carilah hatimu di tiga tempat: pertama, ketika membaca al-Qur'an; kedua, ketika solat; ketiga, ketika mengingat kematian. Jika di tiga tempat tersebut engkau belum menemukan hatimu, maka mohonlah kepada Allah untuk memberimu hati, sebab engkau sedang tidak mempunyainya!"

Saturday, 24 September 2011

Datangnya Mengetuk Cinta

Selayaknya... 
Bagi Jiwa-jiwa yang mengajamkan dirinya di jalan ini
harus menjadikan dakwah sebagai laku utama
dialah visi, dialah misi, dialah obsesi
dialah yang menggelayuti di setiap desak nafas
dialah yang akan menghantarkan jiwa-jiwa ini 
kepada redha dan maghfirah tuhannya kelak...


 Semua ikhwah semestinya sangat mengenali untaian kata di atas. kata puitis ringkas yang boleh saja meleburkan batu di hati. intro lagu Sang Murobbi yang meremangkan bulu roma dari belakang hingga tengkuk, lirik dan lagunya terus dengan mudah menarik-narik air keluar dari mata mengenangkan pengalaman pertama kali ditarbiyah dengan murobbi masing-masing. perasaan cinta yang diajarkan terlalu luar biasa, ajaib kata sebaiknya. perasaan yang mendalam dicampakkan dari Allah ke hati-hati ini menjadikan kenalan baru seminggu menjadi adik beradik yang bertahun-tahun terpisah mula bertemu. perasaan akrab sentiasa hadir bila bertemu dengan ikhwah, perasaan rindu muncul entah dari mana membungkam walau baru sekali bertemu. cinta begitu yang di ajarkan murobbiku. ku simpulkan sendiri...

Seorang Murobbi...

seorang murobbi merangkap sebagai seorang ustaz, seorang abang atau ayah, seorang sahabat, dan juga seorang pengkarya.

bila mana dia menjadi seorang ustaz, ustaznya tidak sekadar dalam halaqah bahkan menjadi ustaz di setiap detik hidupnya. dia menjadi rujukan utama sang anak halaqah untuk menyelesaikan musykilah dan pelbagai masalah dalam hidup. ustaznya bukan sekadar kata-kata, perbuatan dan cara hidup islaminya jadi subjek untuk diajarkan. pandangannya tidak sekadar kelemahan, bahkan potensi dalam setiap individu yang di pandangannya.


bila mana dia menjadi seorang abang atau ayah, kebajikan mutarobbinya yang menjadi keutamaannya. kehidupan mutarobbinya dibentuk kemas agar sesuai teladan salafussoleh dan para tabiin. masalah mutarobbinya diusahakan seperti masalah untuk dirinya, diselesaikan, diusahakan asalkan mutarobbinya berjaya di negeri akhirat sehingga kekadang terlupa dirinya mempunyai beban yang jauh lebih besar. selalu berlaku tegas tapi tegasnya seperti seorang bapa, sengaja tidak memanjakan, kerana tahu itu penting untuk kebaikan.

bila mana dia menjadi seorang sahabat, tidak pernah terdetik di hatinya untuk membiarkan mutarobbinya hanyut dengan ombak dunia, segala usaha di susun, berusaha agar motarobbinya terus sedar hakikat utama dirinya sebagai muslim. permasalahan yang membatu di dada mutarobbinya menjadi santapan telinganya, tadahan tangan doa untuk saudara-saudaranya tersingkap di hampir setiap tengah-tengah malamnya

bila mana dia menjadi seorang pengkarya. karyanya bukan taraf lukisan jutaan dolar di dinding-dinding muzium, bukan taraf arca-arca ribuan dollar yang berdiri di tepian kerpet-karpet merah. bahkan ia jauh lebih berharga dari itu. seninya jauh lebih halus. gerak tingkah laku tema prioriti karyanya. setiap tegurannya, setiap nasihatnya, setiap perbuatannya, pasti menyentuh tepat di hati mad'u nya. dari karyanya definisi cinta menjadi baru dan jauh lebih indah dan bermakna.


wahai murobbi...

jalan yang kau tunjukkan mulai ditapaki.... ku teruskan perjalanan walau tanpamu di sisi...

inti pati jalan panjang mula ditelusuri... bekalku cuma doamu dan imanku di hati....

cara hidup baru sudah menemani... genggamanku ada cita. meletakkan Allah tujuan hakiki...

alam ini mula bersemi... kerana aku... akan mula mengejarmu menjadi murobbi...

Friday, 16 September 2011

Sabarlah Duhai Hati

Bismillahirrohmanirrohiem... dan Assalamualaikum...

IPT. satu frasa yang semestinya tidak asing lagi dikalangan kita. menjadi tujuan ribuan anak dagang pelajaran. saudara, ramai yang sudah sedia maklum IPT adalah satu medan yang paling penting untuk membawa diri kita ke alam profesional, dan dalam masa yang sama ia juga boleh menjadi satu lubang gelap yang paling indah untk memusnahkan cita-cita.

manfaatnya diserap hampir sepenuhnya oleh pelajar bukan melayu Islam, cina dan india bukan Islam pelopor utama. ke mana perginya remaja yang dikatakan Islam? adakah sememangnya pelajar Islam menyimpan kecemarlangan diri... "rilek dulu bro... hero memang macam ni kena kalah dulu..."

ataukah sibuk dengan projek 'pacar' masing-masing...

IPT ~ Ini Produk Terkini. 

saudara-saudaraku. bukan isu perkauman yang diketengahkan disini. cuma masalahnya Islam yang menjadi mangsa. kerana Muslim itu adalah cermin untuk saudaranya yang lain...

Berdasarkan kepada laporan rasmi Jabatan Pendaftaran Negara melaporkan sejak tahun 2000 hingga pada bulan Julai 2008.

Terdapat lebih 257,000 sijil kelahiran didaftarkan tanpa catatan nama bapa. Ini bermakna secara purata,
2500 kes anak luar nikah direkodkan dalam setiap bulan atau 83.3 kes pada setiap hari. Jika diunjurkan lagi, satu kes pendaftaran anak luar nikah berlaku dalam setiap 17 minit 17 saat!
Apa yang amat menyedihkan, menurut statistik pendaftaran kelahiran kelahiran anak luar nikah dalam tempoh
 (1999-2003) 30,978 dari 70,430 (44%) orang bayi tidak sah taraf yang dilahirkan adalah anak orang ISLAM.

semestinya jari tidak ditunding ke arah mana-mana pihak. tapi tangan ini dihulur kepada semua pihak untuk bersama-sama mencari ubat kepada kudis masyarakat ini.

Ubat yang dikatakan berkesan memang banyak, tapi masalahnya suara-suara yang mengkehadapankan ubatnya hanya sekadar melepas batuk ditangga atau sekadar hangat tahi ayam.

yang sibuk melaungkan.."jagalah ikhitilath! jagalah ikhtilath!" dia juga yang kuat ketawanya besembang dengan bukan mahramnya... giginya yang paling dinampak. obvious!

yang sibuk melaungkan " No Couple! No Couple!" dia juga yang paling banyak sms budak tudung labuh... sampai ketawa tebaring-baring lagi...

yang sibuk melaungkan "Tundukkan Pandangan! Tundukkan Pandangan!" dia juga yang paling banyak berusaha mendekati lelaki... sampai ada lelaki yang mengadu rimas dan risau...

Banyak kes yang sudah menjadi. ada yang masuk universiti bertudung labuh... tahun dua dah pakai tudung singkat... tahun tiga... dah free hair. baik pakai tudung saji. yang lelaki, masuk universiti soleh mengalahkan ketua imam negara...! tahajud tiap malam, dhuha tidak pernah tinggal, puasa sunat isnin khamis... tapi tahun dua da start berkepit ngan perempuan seksi.

kita perhatikan... mengapa semua ini boleh terjadi? padahal yang melaungkan itu bukan mereka yang tidak tahu agama, bukan tidak mengenal dosa dan neraka... bahkan merekalah yang membawa agama! yang digelar Mujahid atau Mujahidah. yang digelar nafas-nafas baru Islam. yang juga dipanggil Generasi Harapan.

(Iblis) menjawab, "Kerana Engkau telah menyesatkan aku, pasti aku akan selalu menghalangi mereka dari jalanMu yang lurus. Kemudian pasti aku akan mendatangi mereka dari depan, dari belakang, dari kanan, dan dari kiri mereka. 
Dan Engkau tidak akan mndapati kebanyakkan mereka bersyukur."
 [7:16-17]

Jadi kepada anda yang sentiasa menghausi kemenangan Islam. Tahniah. kerana anda adalah sasaran utama Iblis. kita rujuk ayat dia atas, sasaran utama iblis adalah mereka yang sedang menuju kepada Allah. yakni ANDA!. dia tidak perlukan si perogol, si peminum arak, si penzina... kerana dia hanya ketawa melihat mereka. tidak seperti anda,  paling menakutkannya dan dalam masa yang sama adalah piala terbaik sekiranya ia mempu mengheret anda  ke neraka. ingat saudaraku... hati ini bukan milik kita, hari ini mungkin kita jadi soleh. tapi esok? belum tentu.

jadi kafilah rahimatumullah....

bisikkan ke dalam lubuk hati yang paling dalam. Bersabarlah.... Jangan terpedaya omongan syaitan, tengok kawan-kawan lain beli handphone baru... mahu juga handphone baru... tngok kawan-kawan lain dating ngan couple, mahu juga ada couple.. tengok kawan-kawan ramai peminat, mau juga ramai peminat....
 
bersabarlah. kemenangan bukan di situ. ia di sini.

Orang-orang yang berhijrah serta berjihad di jalan Allah, dengan harta dan jiwa mereka, 
adalah lebih tinggi darjatnya di sisi Allah.
Mereka itulah orang-orang yang memperoleh kemenangan.
[9:20]

ayah kita songsong kemenangan!

bakarkan semangat ke api terpanas, perangi nafsu habis-habisan.  Dunia yang kian menipu, semakin pula suka menjeratmu. bersabarlah... Janji Allah itu pasti... dan berdoalah untuk terus dikekalkan hati kita pada Allah, RasulNya dan dakwahNya.


01:41 a.m
ikhwah sendirian
rindu tanpa ntm disini.
doakan hati ini utk
tidak lupa mencintai 
yang patut dicintai!
entri ni ana dedikasikan
khas buat akhi 
Idris Bin Hasyin.

Saturday, 3 September 2011

short en3 just 4 them!

Assalamualaikum... w.b.t. 


~ (jgan jawab kuat2 dpan skrin... nnti org bilang gila...)


Dakwah is a duty call,
A call from The Rabb, Ar-Rahim....
kalo org putih bilang first of All,
Ana bilang Bismillahirahmanirahieem... 


cheeeewah! ha ha! pantun dijual ni... beli3!


entri kali ni very the personal. untuk ikhwah sahaja. (cheh kalau bkan utk umum buat apa post? minta pujik!)


Akhi. kali ini ana menulis bukan sebagai akhi Idris. melainkan sebagai manusia biasa yg diberikan nama Idris bin Hasyin. entri kali ni khas untuk ikhwah sabah... tmaaasuklah yg di ums, matrik mahupun bukan diantaranya. (yg pnting sabah la)...


akhi, title 'akh' yg ada pada ntm jangan sekali2 siakan. why? sbb tdak smua yg mmpu memikulnya. itu harta yang lbih berharga dari ratusan timbunan emas. ia juga simbol tanggungjawab ntm sbgai khalifah.


"... Gambaran operasionalnya secara ringkas adalah setiap 'akh' (aktivis dakwah) hendaknya berusaha, dengan dakwah fardhiyah, memasukkan kawan baru ke dalam jalan dakwah dalam batas masa tertentu. seorang 'akh' harus benar-benar berkonsentrasi dalam projek ini, berazam untuk melaksanakannya, dan mencurahkan segala kemampuannya ..." - Mustafa Masyhur.


jadi akhi, walaupun ntm tegur ana untuk hanya memanggil ntm dgan nama sahaja tanpa 'akhi' , ana ttp akan panggil 'akhi' sblum nama ntm. sbb ini sebagai tanda penghormatan ana pda ntm. makanya. gelaran akhi ini jangan dipandang ringan. kalau bleh edit skit i.c..., letak 'Akh' depan nama. heee...


akhi, kalau saja boleh diterjemahkan berapa bersyukur dan gembiranya ana dapat teman sperti ntm semua, pasti ana ekspresikan. tapi ia di luar kmampuan ana. Alhamdulillah... Allah pertemukan ana dengan manusia2 sperti ntm.... dan sekiranya hari ini, minit ini, dan saat ini ana menjadi seperti sekarang. tiada lain... asbabnya adalah ntm.


kerana ntm :
  • ana mengenal apa itu pengorbanan
  • ana faham apa dipanggil menjaga hubungan dgan Allah
  • ana belajar untuk mencintai lelaki bukan mahram (huh? macam pelik ja..)
  • ana mula mengerti erti kata 'dakwah'
  • dan teristimewa sekali, ana tahu jalan untuk menjadi 'muslim'
akhi. ana akan pergi jauh... jauh dari ntm. banyak yg dikhuatirkan tapi semua dikuatkan juga.... Allah tahu kemampuan ana... sure Dia x bagi lbih2...


banyak dapatan sepanjang kita bersama. pengalaman ditarbiyah dari MRSM dengan murobi 'jambang' tegas. akhi Joseph At-Tawaui paling bermakna, kerana dia yg bawa ana bersama ntm... disambung ke Matrik dgan murobi 'emsem' rileks. Akhi Ismail... dan insya Allah pengembaraan ana akan disambung ke next stage.
my new playground


jadi akhi, pesanan ana untuk yg muda dari ana...
  1. jgan lupakan ana dalam doa tahajud ntm. kalau x doakan kesihatan ana pun xpa. tpi tlg doakan agar bila Allah memanggil ana, ana pulang dalam keadaan beriman dan sudah bersiap sedia untuk menjawab semua amanah dan tggungjawab ana.
  2. jgan terlalu banyak kontek ngan akhwat... ni pesan akhi Zikri. penting3! baca ni...  (huhu... ana pun tekena gak)
  3. matanglah. huhu... biarpun ramai antara ntm mengatakan ana blum matang... ana redha...(T_T). tapi akhi, kematangan kita bukan di situ... tapi ada pada cara kita bersikap pada dakwah. yes! kalau serius?, kita serius... kalau main? kita main....! 
  4. ada beza pandai dengan pandai2... so jgan pandai2. dun wori 2 say "afwan, ana tak tahu... nnti ana tlg cek...." itu labih baik dari kita sesatkan org...
  5. bukan kita saja buat kerja begini... ada raaaaamai lagi, dan dorg lebih hebat... cuma kita dengan cara kita begini. so apa sikap kita? 2:148 le...
  6. jangan takut untuk bekorban... kita menjual... 9:111. kuatkan diri... biar macam mana pun... usahakan utk attend program!! sbb siapa lagi mo attend kalo bukan kita... lainla kalau kperluan syari'e.
last but not least... 


doakan ana utk segera MATANG heee.... dan ingat akh... 
Dakwah ini sudah cukup berat... jadi jaaaaaaangan beratkan lagi... 
dan jangan besedih. berseronoklah dalam berdakwah...
sebab tujuan dakwah ini bukan untuk menyusahkan...



heeee... 
salam cinta dari ikhwahmu
yg sesat di keningau sendirian.
Idris bin Hasyin...
47:7

Friday, 2 September 2011

Ramadhan Terakhir. [3]

"eh? siapa punya pla ni...?"

fikirannya diserbu tanda tanya. Quran terjemahan? Pink? Tepi mak? aih...?

kelihatan mata ibunya terbuka perlahan-lahan.

"zakiii.... da sampai ya...?" lalu bangun menegakkan sedikit badannya dan menarik bahagian bawah badannya untuk bersandar ke dinding.

Zaki menangkap bahu ibunya dan tolong menolak perlahan ke dinding.

"maaak... macam mana? masih sakit lagi...?

"hmm... macam tu juga la zaki... ndak da apa yang berubah..." senyuman manisnya terukir, siapa tahu di baliknya tinggal kesedihan dan kerisauan seorang ibu.

"oh ya. mak... kenapa beli quran ndak cakap ngan zaki... di sini mahal... kalau tempat zaki murah sikit..."

Zaki pura-pura bertanya dengan harapan ibunya memberitahu quran itu kepunyaan siapa.

wajah mak minah kelihatan pucat lesi, lemah ndak bertenaga.

"Zaki... mak sebenarnya ada benda mau cakap. ingatkan mo simpan dulu... tapi entahla... mak rasa macam ndak sempaaat jak..."

"zaki suda tau mak. kenapa ndak cakap dari dulu...?"

"pasal kanser mak ni....? mak ndak mahu kamu risau... mak tau, kerja kamu banyak. kalau tambah ni lagi... tambah runsing la kamu..." tunduk dan air mata terpancar dari mata mak minah.

"maaak...." menggenggam tangan ibunya dan merebahkan kepalanya di situ.

"sebenarnya... ada lagi satu kamu ndak tau... mak ndak sampai hati tinggalkan kamu sendiri. mak mau tanya kamu dulu... tapi takut ndak sempat..."

"apa tu mak?"

"mak suda bincang ngan kawan bapamu, pakcik Udin... dia ada anak dara... mak mau jodohkan kamu dua... tapi, dia suruh tanya kamu dulu mau atau endak. dia bilang dia mau juga bemenantukan kamu..."

raut wajah Zaki bertukar 180 darjah. diangkat dan memandang ibunya.

"tapi maaak..."

"Zakii... mak suda cakap yang kamu setuju...."

"Pakcik uddin?"

"ya... kenalka ka Humairah...? tu quran merah jambu tu. dia punya la tu... baik budaknya zaki... hampir setiap malam. dia datang sini. dia ingat mak tidur... dia selalu bacakan mak quran."

"humairah anak pakcik Udin...?"

***

"ui cewek laaa... pergh pewwwiiit... zaki-zaki tengok tu..."

"apa....?"

" tu tu tu! barang baek tu! bhe.... 34, 27, 31.... fuuuhhh...." sambil menggerakkan tangan isyarat seperti pasu.

"siapa tu?"

"tu anak pakcik udin, orang baru pindah tu.... ini la budak paling hot di kampung kita sekarang..."

"uih... muka ndak la cantik... taaapi body. pergh.... eee... geram aku betis tu... putihnya... tengok tu. baju macam ndak baju jho. melekkkaaat! rambut perang pla tu..."

***

Alllaaaaaaaaahuuuakbar... Alllaaaaaaaahuakbar....!

lamunan 5 tahun lalu melepak ngan kawan-kawannya terhenti oleh azan maghrib.

"Zakiiii.... Zaki! hmmm... mengelamun lagi la tu... hm. nah air, buka la puasa tu...."

perasaan Zaki macam ndak dapat terima. hah?! yang itu ka? teruknya... macam mana mau buat bini kalau begitu... sekali lagi tersepit dengan tanggungjawab, sebagai anak yang patut menyenangkan hati ibunya atau seorang lelaki yang mengimpikan wanita solehah untuk mendampingi hidupnya.

setelah minum air, zaki mohon diri untuk pergi solat maghrib sebentar.

'kenapala mak ndak tanya pendapatku dulu... eee... ituka biniku? alamak...'

seusai solat maghrib Zaki duduk bersila.

'ya Allah... teguhkan hatiku, kuatkan perasaanku. bantulah aku ya Allah... sekiranya ini ujian untuk merapatkan ku kepadaMu, redhakanlah hatiku...'

tiba-tiba teringat.
'eh... kira mantap la tu lau ada quran terjemahan... lagipun, mungkin dia suda ndak macam dulu. sudah berubah kali... manala tau, sekarang dia jauh lebih solehah dari bidadari tu...' zaki cuba mengubat hatinya.
'lagipun... Allah tahu aku ndak layak untuk bidadari tu... hmm... ya, memang ndak layak. ramai lagi imam muda di luar sana....  mungkin juga dia suda nikah... no. telepon ari tu mungkin no. lakinya....'

Zaki senyum sendiri.... lalu bangun dan pergi balik ke katil ibunya.

'ah... biarla. Allah tahu apa yang terbaik untuk aku.'

"maaak... Zaki ikut cakap mak. bila kita mo buat akad nikah mak....?"

ibunya menarik tapak tangannya dan menepuk ringan.

"1 syawal."

"hah?!"

"aaaah.... kamu ni, ndak paya la buat muka tekejut. kami bincang hal ni laama suda... pakcik udin bilang dia kenal betuuul kamu."

Zaki tahu mengapa ibunya meletakkan tarikh nikahnya secepat mungkin. air mata tidak semena-mena keluar dan membanjiri pipinya.

"Zaki paham mak... jangan risau... mak sempat juga tu cium menantu..." seolah-olah Zaki membaca fikiran ibunya. mak minah tahu tidak lama lagi dia dipanggil 'pulang' dan berharap agar ada pengganti untuk menjaga anaknya.

"oh ya... Zaki. ni pakcik Udin bagi no. telepon. kamu atur la macam mana untuk jumpa anaknya tu dulu."

"ndak paya la mak... Zaki yakin ngan pilihan mak. Insya Allah zaki ndak peduli rupa luarannya..."

"ingat.... bila kamu jadi suami nanti. kamu adalah imam. jika isteri kamu itu kapal, maka imamnya itu adalah nakhoda. kamu yang menentukan pelayaran kamu dua ke negeri akhirat."

...


"Mak... zaki akan sentiasa ingat mak."

***

pagi satu syawal. takbir kemenangan berkumanadang di hampir setiap ceruk kampung. speaker-speaker masjid tidak lengang dengan takbir raya. hari yang di serikan dengan warna-warni baju raya dan ketawa orang berpusu-pusu ke masjid. tapi Zaki hanya bersederhana. hatinya dirundung pilu memikirkan ibunya.
setelah solat sunat aidilfitri, Zaki dan beberapa orang sahabatnya pergi ke rumah pakcik Udin.
Zaki bersalaman dengan orang-orang di sana dan duduk. tiba-tiba.

"Zaki... mari sini... dulu kamu suruh pakcik carikan kamu jodoh kan..."

"eh. macam kenal jak suara tu. Pakcik Asir... eh, buat apa di sini pakcik?"

"sudah... kamu ndak perlu panggil pakcik suda, kamu kena panggil. Bapak." Zaki tersenyum dan menundukkan kepalanya. kata-katanya dulu diaminkan malaikat agaknya. 

"Jadi Humairah tu anak pakcik...?

"ya...."

majlis pun dimulakan, Zaki duduk bersila di hadapan pakcik Asir. dia hanya tunduk malu. nervous, tertanya-tanya, dan macam-macam lagi dirasanya. dia mengangkat kepalanya sedikit dan melihat pengantinnya dibawa keluar. tapi.

'eh. itu kan anak pakcik uddin yang seksi betul dulu tu... kenapa dia pakai baju kurung biasa jak'

belum sempat matanya diturunkan, tangan gadis yang dilihatnya itu memegang dan menarik satu lagi tangan lain keluar dari tabir.

"subhanallaaaah...." tiada kata lain yang mampu dia katakan.

pakaian gadis itu putih, dengan baju kurung sedikit kilat-kilat dan tudungnya labuh kelabu. yang dikatakan aurat, sama sekali tidak kelihatan. langkahnya perlahan dengan kepala yang ditundukkan.

'Bidadari.....' ya. wanita yang berada di mata Zaki sekarang adalah wanita yang sama melanggar keretanya.

"Zaki, ini amanah pakcik, dia juga anak pakcik yang sulung. dia baru tamat belajar dari universiti Al-Azhar.... belajar usuluddin sudah lama dia di perantauan, kini dia sudah pulang. dan sekarang ni dia juga amanah kamu."

mata Zaki berkaca-kaca... "Ya Allah..... Alhamdulillah...."
seusai akad nikah dan sedikit jamuan, Zaki membawa pengantinnya ke suatu tempat.

sekiranya Zaki ke tempat itu berdua bersama-sama ibunya, sekarang dia berdua bersama kekasih halalnya. sekiranya dulu hanya satu pusara yang dikunjungi bersama ibunya, sekarang menjadi dua. pusara ayahnya dan satu lagi ibunya.

"mak... Zaki akan sentiasa ingat cakap mak.... ari ni Zaki datang bersama 'kapal' Zaki..." isterinya kebingungan. 

"kapal? abang anggap humairah ni kapal ka?" tanyanya manja.

"ish." sambil senyum dan menarik dagu isterinya. 

"suda lambat ni.... mari kita balik "
Gambar hiasan


ingat.... bila kamu jadi suami nanti. kamu adalah imam. jika isteri kamu itu kapal, maka imamnya itu adalah nakhoda. kamu yang menentukan pelayaran kamu  berdua  ke negeri akhirat

mak minah sudah menghembuskan nafasnya yang terakhir pada malam 28 Ogos 2011. pada pukul 9.30 malam dalam dakapan Zaki.


...TAMAT

Wednesday, 31 August 2011

Ramadhan Terakhir. [2]

"eeeerrrgghh.... asraghfirullaaah.... eh, di mana ni?"

"alhamdulillah.... mak, mak suda sedar mak?"

dengan tidak bermaya, mak minah memandang wajah zaki perlahan dan  dengan mata yang layu.

"kita di hospital kan... hmm... mak pengsan lagi la ni" sambil tunduk menggelengkan kepalanya.

"ya mak, zaki yang bawa mak... kita sekarang dalam wad, doktor bilang mak kena stay sini dulu..."

"ah! sembarangan jak tu doktor... mak sihat la... mo balikkk.... ndak sanggup eh tinggal di sini... bussuk! ni yang tua di katil sebelah ni bau bangkai! macam 2 tahun ndak mandi. eeee... blwek.... kalau kasi mandi febreez... 3 kali pun belum cukup lagi."

"maaaak... hiiish, apala mak ni....."

'sampai hati mak ndak kasi tau zaki...' monolog zaki sendiri di hatinya.

"zaki pi tandas kejap ya mak..."

zaki segera berjalan pantas keluar dari ruangan wad itu. tidak mahu ibunya perasan matanya berkaca-kaca. hatinya sudah tidak tertahan lagi. dia tahu ibunya sengaja buat-buat ceria menyembunyikan kesakitannya.


***
 malam sebelumnya...

"kamu Ahmad Zaki bin Ibrahim?"

"ya saya. macam mana keadaan ibu saya doktor?"

"macam ni lah zaki, saya harap kamu bersabar... ibu kamu sebenarnya mempunyai ketumbuhan di bahagian otak sebelah kirinya, sebelum ini dia pernah buat check up di sini. kami percaya ketumbuhan itu adalah tumor tapi saya tidak sangka ia merebak secepat ini. ini dah tahap yang kronik. kalau buat pembedahan pun peratus ibu kamu dapat selamat sangat tipis..."

"Allahuakbaaaar...."

"macam ni lah, kamu temankan saja ibu kamu sehingga dia sedarkan diri. pujuk dia untuk tinggal sementara di hospital ini. ini untuk memudahkan kami mengambil langkah berjaga-jaga. saya harap kamu faham..."

'Ya Allah.... kanapa mak ndak penah cakap...'

***
zaki berjalan segera ke tandas. dalam berjalan tiba-tiba dia merasa henponnya bergetar.

"brrrrp... brrrrp... brrrp"

AKHI SUFI

...CALLING.

"ya assalamualaikum akhi. ada apa ya?"

"wa alaikumsalam warahmatullah... akhi, antm sekarang di mana ya"

"ana sekarang di kampung akh, bercuti."

"akhi, macam ni. ikwah matrik labuan buat daurah. dan antm diminta untuk mengisi, slot 2 jam."

"Labuan?"

"ya akh, ikhwah senior lain tak dapat datang. semua di semenanjung. ana harap ntm dapat datang."

"...hmmmm..."

Zaki menarik nafas panjang...

"ok akh. insya Allah. bila ya?

"26 ogos sehingga 28."

"ok."

"akhi. kalau boleh ana minta dalam pengisian antm. tolong tekankan bab ikhtilath. ana dapat banyak komplen pasal ikhwah matrik ni"

"hah?... insya Allah..."
"ok akh. jazakallah khair. assalamualaikum."

"wa alaikumsalam warahmatullah..."

ibu jari zaki mencapai butang merah henponnya... sedang runsing. merasakan dugaan kali ini lebih berat untuknya. kewajipannya sebagai seorang da'i juga sebagai seorang anak bertembung dahsyat.

zaki pulang menuju katil ibunya.

"maaak. zaki ada urusan kerja sangat pentiiiiing. zaki kena pergi besok dan balik malam sebelum raya."

"eeeeh. kamu kan cuti. temankan lah mak di sini.... lain kali la baru kamu pigi...bosan la mak ndaakda orang temankan"

"tapi mak, ni masalah masa depan orang. kalau zaki ndak pegi, takut tidak akan ada lagi lain kali...
mak.... zaki langsung tidak berniat tinggalkan mak. jangan risau. doktor akan selalu datang jumpa mak. zaki betul-betul kena pegi."

"hmmmm...." ibunya tunjukkan isyarat mengalah. menundukkan kepala.

"pegila zaki... mak paham. bukan kali ni saja. semenjak kamu di matrik lagi selalu macam ni. mengalahkan perdana menteri sibuknya, kena panggil sana-sini... ndak kira masa, sampai masa kamu untuk mak pun kurang..."

"minta maaf maaak... trima kasiiiih sebab paham.... saaaaayang mak. jangan risau ya. zaki usahakan balik secepat mungkin."

"hmmmm.... iyala..."

"mak, zaki mau balik dulu. mo packing dan prepare-prepare."

"ya lah... ingat, jaga diri baik-baik. ingat, Allah tahu apa kamu buat..."

"ya mak... insya Allah." ayat terakhir ibunya itu pesanan tetap untuknya... ayat itu tetap akan keluar bila dia ingin tinggalkan ibunya..."

ingat, jaga diri baik-baik. ingat, Allah tahu apa kamu buat

Esoknya zaki memulakan perjalanan ke Labuan. 
sepanjang perjalanan hatinya bercelaru. memikirkan ibunya, memikirkan pengisiannya,dan juga masih lagi terfikirkan sesuatu yang lain... memikirkan bidadari. bidadari yang melanggar keretanya. tapi semua bercampur baur tinggal ibunya saja yang berada di fikirannya...

tidak semena-mena... 


"ish kenapala yang tulis cerpen ni ndak buat macam KCB. setidak-tidaknya masa anna kena tolong azam. dapat juga tau nama... ini... adeh... siapa la nama bidadari tu... untungnya kalau aku dapat jadi suaminya...
matanya.... hidungnya... suaranya.... ish...

astaghfirullah..! ya Allah... apa aku fikirkan ni. Allaaah... tolongla ya Allah... lindungi hatiku sejauhnya dari zina.


masa daurah berlalu tanpa disedari... 
 zaki pulang ke hospital  untuk ibunya... waktu itu sudah dekat maghrib, dan ibunya sedang tidur. 

tiba-tiba, dia ternampak 1 quran terjemahan warna merah jambu di sisi pinggang ibunya.

eh?


...BERSAMBUNG

Sunday, 28 August 2011

Ramadhan Terakhir. [1]

23 Ramadhan 1432 hijrah. hari yang indah tanpa hujan. matahari mula tergelincir membawa masuk ke waktu zohor.

Satu hari yang biasa di masjid Nurul Hikmah, dengan jumlah jemaah yang ramai menjadi tumpuan orang awam untuk bersolat di situ. bukan itu sahaja, selepas zohor setiap sabtu Zaki seorang pegawai kesihatan akan menyampaikan ta'lim umumnya di sana. rutinnya itu menjadikan dia dikenal ramai di kalangan jemaah, bahkan peserta-peserta ta'limnya tidak kira tua atau muda semua sangat senang dan rapat dengannya.

***

"Alhamdulillah... jadi kalau sudah tidak ada musykilah lagi, insya Allah majlis kita sampai di sini sajalah ya.... panjang umur, kita jumpa 2 minggu  depan lagi. minggu depan saya balik kampung... mau beraya ngan tok imam kampung saya pula... hehehe...."

"kejap Zaki.... 1 musykilah bleh...?"

Pak cik Asir mencelah.

"Ya pak cik.... silakan."

"musykilah ni memang ndakda kaitan dalam hukum fiqh. cuma... pakcik tengok kamu ni... kerja ok... muka da hensem... ilmupun da banyak di dada... kamu.... belum beniat untuk berumah tangga ka?"

para jemaah tersenyum dengan soalan pak cik Nasir tu. ada yang menggeleng kepala, dan ada juga yang menutup mulut menahan ketawanya...

"eh, rumah saya teres jak pakcik... tak payah la tangga-tangga ni... he...
 aduh... hebat betul la musykilah pakcik ni...
...
"niat tu memang la ada pakcik... cuma tu lah. kerja saya belum mengizinkan saya untuk mencari lagi... saya sibuk... lagipun saya rasa... saya masih belum layak lagi untuk menjadi imam di hati mana-mana wanita..."

"alaah, kamu tu yang tidak mencari..."

Zaki senyum dan memalingkan kepalanya dari lantai ke arah pakcik itu.

"kalau macam tu pakcik la tolong carikan saya... heee...
 Allahuakbar... sudah la tu... saya serahkan saja pada Allah pakcik, Dia lebih tahu... masa ni Allah sembunyikan dulu... bila dah tiba masa yang terbaik, Allah pertemukanlah..."

ndakda musykilah lain lagikan. jadi... insya Allah kita tangguh dengan surah kifarah dengan tasbih al-asr... eh. tasbih kifarah dengan surah al-asr...

jemaah tersenyum...

***
pada malamnya, ketika Zaki sibuk mengemas pakaiannya...

dia terjumpa sehelai kertas kuning.


Hafiz Nasiruddin
012-5476897

'eh... Masih ada lagi benda ni...?' Zaki tersenyum sendiri. kertas kuning ini....

fikirannya melayang asyik memikirkan soalan Pakcik Asir tadi...

***

tidak lama dulu, ketika pulang dari ta'lim, dia menghampiri Toyota Corola  kelabunya, memang kelihatan usang jika dibandingkan dengan kereta-kereta sekitarnya,

ekhik..ekhiieieik...ekhiek...

ekhihik...eikhiek..eikhiek...

eeikhiek...ikheikhk...eikhiek...

"adeh.... kereta puaka ni buat hal la pula napa ndak mau start ni...."

tiba-tiba

"Krark!"

"innalillahiwainnalillahiraji'uun....."

Zaki turun dari keretanya dan pergi melihat...

"uish... teruk juga ni."

keretanya dilangggar Alza ungu...

dia melihat melalui cermin belakang Alza itu...

"la pompuan rupanya.... ish macam mana bawa kereta ni ?!" teriak suaranya di hati.

pintu Alza itu terbuka... tedengar kumandang surah Al-Rahman bacaan Kamal Uddin. dari radio kereta itu agaknya.

pemandunya keluar dengan kaki kanan, tapi langsung tidak kelihatan kakinya dia memakai stoking hitam. kainnya tidak sampai ke tanah tapi menutup kakinya bila dua kakinya terkeluar, dia berdiri perlahan-lahan...

Zaki terkesima...

"subhanAllah... caaaantieknyaaaa..."

wajah wanita itu bersih jernih, tudungnya biru labuh menutup sehingga separuh bahagian lengannya. memakai baju kurung tapi, pakaiannya sedikit pun tidak menunjukkan walau secebis bentuk badannya.

"maafkan saya encik... saya betul-betul tak nampak tadi" kata-kata terkeluar dari mulut wanita itu

mata zaki segera ke tanah.

'Ya Allah... belum pernah ku temui makhlukMu seindah ini. wajahnya indah, pasti hatinya jernih...'

"... encik... encik..!"

"astaghfirullahalazim..." zaki tersedar dari dunia dirinya. pun begitu, matanya tidak diangkat ke wajah wanita itu.

"macam nilah cik, masalah ni kecil jak. ndak perlula di besar-besarkan, cuma selepas ni cik kena ingat... bila undur kereta tu pandang betul-betul bahagian belakang, nasib baik kereta buruk yang kena. kalau mercedes yang kmu langgar tadi.... ndak tau la. biarla, cik boleh pergi..."

"eh. betul ka ni.... saya rasa serba salah, ini tanggungjawab saya. macam ni la..."

wanita itu bergerak ke keretanya lalu mengeluarkan kertas kuning dan pen. dia menulis sesuatu ke atasnya.

"ni no. henpon yang kamu boleh hubungi kalau perlukan duit untuk membaiki kereta kamu..."

sambil menghulurkan kepada Zaki.

"baik terima kasih."

"saya minta maaf sekali lagi. Assalamualaikum" nada salamnya direndahkannya.

"wa alaikumsalamwarahmatullah..." barulah zaki menarik matanya ke atas dan beredar ke keretanya..."

***
kertas kuning itu disangka hilang, rupanya ada dalam almarinya.... esoknya ketika tiba di kampung.

"Assalamualaikoooooouuuum!!!" Zaki sampai di rumahnya.

"wa alaikumsalam... eh Zaki...!" ibunya lantas bangun menyambut anaknya ke dakapannya.
kerinduan yang membungkam di hati dizahirkan dengan air mata yang mencurah-curah. air mata kasih seorang ibu. tangan ibunya di cium dan diletakkan dipipinya...

"mak sihat mak? makin cantik mak ni... berapa botol abis sendayu tinggi mak?"

"ish! budak ni" ibunya memukul bahunya... sudah-sudah, yok masuk...

hari demi hari berlalu. Zaki menikmati sepuas-puas cutinya. lepas dari kesibukkan kota. Al-Quran tetap menjadi temannya dimana-mana.

"zaaaakiiiii, mari sini tolong mak dulu..."

"yaa maaak, kejap-kejap... lagi 2 ayat lagi ni..."

sudah menjadi azamnya, targetnya untuk mengkhatamkan al-Quran 4 kali dalam bulan itu. 1 target yang bukan mudah untuknya, tapi tidak mustahil. dia tidak ingin mensia-siakan setiap detik ramadhan yang belum tentu akan bertemu lagi di tahun hadapan.

"mana masalah yang mak ndak boleh selesaikan tu?. mana mak?! mana mak?!"

"huooowh... super hero juga anak mak ni, dari dulu sampai sekarang, ndak pernah berubah... nah, ambil daun pisang ni... lap."

"la... ingatkan ada raksasa ka cuba curi kueh kita, ada ular gergasi ka... ini, daun...? adeh... jangan siakan power saya mak..."

ibunya tersenyum.... "kamu ni... bila la mau membesar."

kemudian ibunya bingkas bangun, dan mula menyapu ruang dapur... tiba-tiba...

"bdebak...!"

"MAAAAAAKKKK!!"

...BERSAMBUNG

Monday, 22 August 2011

Muhasabah Ramadhan~ku


"Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa" [2:183]


"agar kamu bertakwa"


"agar kamu bertakwa"


"agar kamu bertakwa"

Allahukbar... begini halusnya tarbiyah dari Allah.

"Takwa bermaksud : kamu mentaati Allah dan tidak menderhakaiNya. Kamu mengingati Allah dan tidak
melupakanNya serta kamu bersyukur kepadaNya dan tidak mengkufuriNya"
~ Ar-Risalah Al-Qusyairiyah karangan Imam Al-Quraisyi : 140

inikah tujuan Ramadhan.....? kalau begitu dimanalah Ramadhan ku....?

Ramadhan sudah tidak lama lagi menutup tirainya. Tapi,

"adakah aku sudah masuk dalam golongan bertakwa ?"

Kamu mentaati Allah?


~ ya... aku juga berpuasa dan bersolat lima waktu. tapi... berapa detik dalam solatku memang hanya  untuk Allah. 
~ masa solat juga la baru semua teringat... Allah. lampu-lampu belum pasang lagi, mercun belum beli lagi, baju raya taun ni belum siap lagi.. ish... tahun ni rumah mau cat warna apa lagi ya...?


Tidak menderhakainya?


~ uuuuiii. of kos la. aku puasa, solat, bab zakat nanti biar bapa yang setelkan... manada derhaka.


tapi masa puasa juga la baru terasa ringan betul mulut ni...


 Ai... celaka anak si Ambo tu! adaka main mercun di bawah rumahku semalam... ndak pakai seluar lagi tu...


Ui... si Otok tu ndak ngam jadi imam terawih itu... panjangnya bacanya... saaakit lutut kita... 20 rakaat lagi. suaranya.... andu... lembeknya, macam mau abis betri saja...


Kamu mengingati Allah?


~ya... ibadahku juga untuk mengingati Allah. Baaaaaaanyak.


~aku mengaji, lebih 1 muka surat 1 hari, aku sedekah juga la, tahajud.... hehe...adala sikit-sikit... Ramadhan bha ni. sayangnya kalau membazir pahala. uuuuiiii soalan bonus btul...


rupanya aku lupa.


"...dan barang siapa hijrahnya bagi dunia yang ia akan memperolehinya,atau perempuan yang ingin dikahwini, maka hijrahnya kepada apa yang ia berhijrah kepadanya itu."[H.R Bukhari dan Muslim]


aku ngaji sebenarnya malu kerana orang sekelilingku rancak mengaji? sedekahku untuk menyejukkan mata si dia...? terawih ku.... untuk dapat makan free di masjid....? adeh....


Tidak melupakannya...


haha... memang soalan bonus... aku sentiaasa ingat Allah la...


ya aku ingat... tapi zikr? kalau zikr itu pembasah lidah... agaknya kering kontang la lidah ni....


kalau zikr itu sentiasa merasa diawasi... 


berapa da pelita rumah orang aku "angkut"?
berapa da kereta yang parking dekat masjid tu aku calarkan?
da berapa pasang selipar di masjid aku "sapu"?




Bersyukur kepadanya? 


huhu... bersyukur le... tapi...


sebelah rumah pasang lampu-lampu keliling rumah? - huh. tunggu. aku pasang banyak-banyak, ku belit-belit rumah aku.


makcik-makcik cleaner masjid tu buat kueh 10 jenis?! - haaaah! Mak! kita buat 15 puluh jenis!


pakcik Fazrul cat baru rumahnya? - ndakpa... taun ni kita cat rumah kita belang-belang harimau. 

[14:7]


eh saf di masjid tu. 1 saf pun ndak sampai... yang veteran-veteran jak masih survive.... - hah...? errr....


kadang-kadang aku lupa selain berasa cukup, bersyukur juga bermaksud menggunakan body ni untuk beribadah. adeh...


tidak mengkufuriNya.(tidak mengingkariNya)?


aku ndak buat apa-apa yang dimurkai Allah. tapi...


Aku bukan riak la... tapi bangga la juga. semalam aku bayar zakat extra tau. tahun ni 7 ringgit kan. aku bayar 7.50... bukan itu jak tau. sampai amil yang pungut zakat tu pun  aku kasi duit....


eh lupa la pula. rupa-rupanya, tidak ujub ( merasa sendiri baik) dalam beribadah kepadaNya juga bermaksud tidak mengkufurinya...


[2:152]


Aduuuh....


orang bilang, kalau puasa turun berat badan. napa beratku naik 5 kilo?


orang bilang, kalau bulan puasa syaitan semua dirantai... napa aku masih buat benda bukan-bukan?


orang bilang, kalu puasa otak jadi cerdas... napa sepanjang hari aku ngantuuuuk jak....?


jawapannya semua ada di dalam hati kalian. cuma persoalannya akan terus timbul. 


apa yang akan aku lakukan....


seandainya...


memang ini pertemuanku dengan ramadhan yang terakhir.... 

 "Dan setiap umat mempunyai ajal (batas waktu). Apabila ajalnya tiba, mereka tidak dapat meminta penundaan atau percepatan walau sesaat pun"
[7:34]

Wednesday, 17 August 2011

si malang Junko Furuta

assalamualaikum....

maaf, entri kali ni ndakda kaitan apa-apa ngan ramadhan... harap anda bertenang k... lau mo baca pasal ramadhan2 bleh ke blog ikhwah atau akhwat dan kawan2 yang lain...

~ cess, teda2 bha.


ok2 serius2!.... =_='

kenal muka2 ini?







ini lah wajah yang dikatakan manusia yang tidak punya perikemanusiaan. penculik, perogol, penyeksa, pemukul, pembakar dan 'pe'2 yang jahat.

kenal muka ni?


ni la yang orang bilang namanya Junko Furuta. memang manis orangnya... tapi malang, manisnya sendiri yang membawa padah. inilah juga gadis 16 tahun yang menjadi mangsa kegilaan ke empat-empat pesetan di atas.


semuanya bermula pada 25 november 1988. Junko di culik  dan dibawa ke rumah salah seorang penculiknya.

inilah tempat si malang Junko dikurung dan melalui detik-detik getir yang sangat menakutkan yang juga menjadi tempat menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Junko dipaksa untuk menelefon keluarganya untuk mngatakan dia lari dari rumah dan sedang selamat di rumah kawannya. ada juga beberapa kali Junko berusaha mlarikan dirinya, tapi nasibnya hanya akan bertambah buruk bila kedapatan oleh penculik-penculiknya. seksaan keatasnya akan bertambah buruk lagi.


Begini penderitaan yang Junko hadapi.

Hari 1+ :

diculik dan dirogol lebih 400 kali

kebuluran

makan lipas untuk makanan dan minum air kencing sendiri

dipaksa onani

dipaksa berbogel dihadapan penculiknya

dicucuh dengan pemetik api

dubur dan kemaluannya dimasukkan dengan objek asing


Hari 11+ :

dibelasah berulang kali

mukanya dihadapkan ke lantai konkrit, dan penculiknya melompat-lompat di atas kepalanya

tangannya diikat ke atas  siling (atap) dan tubuhnya ditinju seperti punching bag

hidungnya berdarah teruk sehingga hanya mampu bernafas melalui mulut

alat mengangkat berat dijatuhkan ke atas perutnya

muntah ketika minum air (perut tidak dapat menerima air)

cuba melarikan diri dan dicucuh rokok di lengannya

cecair mudah terbakar dituang ke kakinya, dan di bakar

botol dimasukkan ke duburnya


Hari 20 :

tidak dapat berjalan dengan betul (kakinya luka teruk)

dipukul dengan buluh

duburnya dimasukkan dengan mercun kemudian dinyalakan

tangan dihempap dengan objek keras dan kukunya dipecahkan

dihambat dengan kayu golf

kemaluannya dicucuh dengan rokok

dipukul dengan batang besi berulang kali

dipaksa tiduk di balkoni dalam cuaca sejuk

batang besi pemanggang ayam dimasukkan kedalam dubur dan kemaluan sehingga mengakibatkan
pendarahan


Hari 30 :


Lilin panas dititiskan ke muka

Kelopak mata dibakar dengan pemetik api

Dicucuk jarum di bahagian dada

Puting buah dada kiri di potong dan dihancurkan dengan playar

Mentol lampu yang panas dimasukkan ke dalam kemaluan

Pendarahan yang teruk di kemaluan akibat dimasukkan gunting

Tidak boleh membuang air kecil dengan baik

Kecederaan yang teruk sehingga mengambil masa satu jam untuk turun dan pergi ke tandas

Gegendang telinga mengalami kerosakan yang teruk

Saiz otak mengecut


Hari 40 :

dia merayu agar dirinya dibunuh sahaja agar penderitaannya berakhir.


Hari 44 : hari terakhir untuk Junko

Penculiknya memukul tubuhnya dengan batang besi angkat berat, kalah main mahjong bilang. Junko pula menjadi sasaran menelempias amarahnya. Junko berdarah teruk di mulut dan hidungnya. Mereka juga membakar muka dan matanya dengan lilin.


Cecair pemetik api disimbah ke kaki, tangan, muka dan perut, kemudian api dinyalakan. inilah Seksaan terakhir untuk Junko, penderitaannya mengambil masa lebih dua jam. Tidak lama kemudian, Junko meninggal dunia dalam kesakitan.

dari sumber, lebih 100 orang tahu Junko sedang menderita di rumah itu, tapi tidak seorang pun yang menampilkan diri untuk melapor kepada polis.



di sinilah jasad Junko ditemui di timbunan tong-tong simen. setelah di buang oleh penculiknya. yang peliknya, ke empat-empat penculik itu memang didapati bersalah, tapi hanya diberikan hukuman ringan.


p/s  : selama yang penah dengar, kes rogol mangsanya terus dibunuh atau dibiarkan hidup. tapi yang ini kekejaman yang terlalu dahsyat. muhasabah untuk diriku... dan saudariku di luar sana yang masih lagi ingin menunjukkan  takhtanya kepada yang tidak berhak. berhati-hatilah.

Monday, 8 August 2011

sekali lagi cinta membuatku menangis...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam yang mengizinkan jasad ini masih mampu bernafas untuk meneruskan kehidupan untuk menyedari diri ini hanya sebagai hamba yang hina yang tidak ada apa-apanya. sedang dan hanya menunggu detik-detik untuk dipanggil pulang oleh Nya...

Ahamdulillah... masih diberi kesempatan untuk menulis. di pagi yang indah ini, saat suria mula menampakkan dirinya, embun mula beransur pergi, burung berkicau tanpa henti terus terbang bersama teman-temannya. satu pagi yang cukup indah untuk permulaan hari yang baik. tapi... hatiku terasa dingin... dingin disapa pilu.

Kem Tarbiyah Ramadhan. 3 hari lalu. satu daurah bersama ikhwah sabah yang sungguh bermakna bagi ana. daurah ana yang terakhir bersama ikhwah sabah. daurah yang mencatat nota perpisahan dalam hidup ana. inikah yang terakhir? satu persoalan yang tidak berhenti di fikiran... satu demi satu, wajah ikhwah muncul di layang fikiran. persoalan ini muncul kerana setelah ini ana mungkin tidak berpeluang untuk berjumpa dengan mereka lagi. ana akan sambung pelajaran ke satu tempat yang jauh, jauh dari sabah. bumi ana pertama kali mengenal tarbiyah... daurah berlangsung lancar dan banyak menggamit kenangan manis bersama mereka.


ana cuba memanfaatkan setiap masa yang ada...

"mungkin ini yang terakhir ana bersama2 ntm" ana berbisik sendirian...
hari terakhir daurah, hari yang paling berat untuk ana. hari yang menjadi indikasi titik noktah peluang untuk menyiapkan pengarahan bersama-sama ikhwah sabah.

setelah selesai sesi evaluasi... perlahan-lahan bilangan kami menjadi sedikit. masing-masing bergerak ke destinasi seterusnya.... ada yang pulang ke labuan... ada yang ke kota kinabalu dan ada juga yang ke keningau.

ana, akhi anip, akhi adib dan akhi mail menaiki kereta ke kimanis. kerana motor dorang diletak di sana.

inilah saat-saat terakhir yang sangat berharga. bersama-sama menaiki kereta ke masjid azizurahman kimanis. ana sangat berharap kalau boleh perjalanan itu menjadi lebih panjang... ketika memandu, perjalanan kami disemarakkan dengan lagu untukmu sahabat oleh izzatulislam... lagu nada sayu yang menyuntik semangat untuk tidak berhenti berbuat. lebih setengah jam perjalanan. ikhwah tetidur, tinggal ana saja yang masih berjaga. satu demi satu wajah mereka ditatapi... akhi adib yang tertidur di kiri ana... akhi mail....dan akhi anip yang tertidur duduk di belakang... yang ana lihat menerusi cermin pandang belakang...

wajah-wajah yang tidak mungkin ana lupakan. inilah wajah-wajah yang mengajar ana erti pengorbanan. kalau saja boleh saat itu dirakam. ana ingin menyimpannya sedalam-dalamnya dalam hati ana.

mungkin stetelah ini wajah-wajah ini tidak lagi besama-samaku melaksanakan pengarahan
mungkin setelah ini aku tidak akan  lagi berkesempatan untuk bersama-sama mereka
mungkin setelah ini aku tidak mampu menjadi sekuat mereka
mungkin setelah ini aku tidak termasuk dalam golongan seperti mereka
mungkin setelah ini....

tiba-tiba kubah masjid azizul rahman muncul di pandangan... hati terasa ingin menangis. tapi ditahan sekuatnya sebak di dada... perlahan-lahan kereta kancil kami masuk ke masjid itu... dan ikhwah-ikhwah ku lihat mula menyedarkan diri...

"alhamdulillah... sampai suda..." kata ana sambil menelan air liur menahan perasaan.

"alhamdulillah.... terima kasih idris..." kata akhi anip. akhi adib kelihatan bingung saat itu... baru bangun rasanya... akhi mail juga perlahan lahan turun dari kereta... semua menggosok mata masing-masing.

"kesiannya..." ana bermonolog sendiri melihat ikhwah... hanya mampu tersenyum melihat wajah-wajah mereka... wajah-wajah yang kelihatan biasa, tapi menyembunyikan personaliti luar biasa hebatnya di dalamnya...

kami berehat sebentar. satu demi satu barang dipunggah keluar dari bonet belakang kereta, lalu akhi anip pergi ke arah motornya yang di letakkan di masjid itu.

mereka bertiga perlu  bersegera kerana masih perlu ke tempat lain untuk mengisi. seusai berehat... masanya telah tiba. masa yang diharap tidak akan tiba.

masa untuk mengucap selamat tinggal...

"ok la akh... kami jalan dulu, ntm drive elok2 ye"

satu demi satu ana rapati... salaman mencium tangan mereka sebagai tanda mohon restu atas segalanya... ketika menyalam akhi mail, murobi ana kulihat wajahnya senyum melihat ana... senyuman yang pasti ana rindui, senyuman sedih yang mnyulam harapan untuk ana tidak tercicir dari jalan ini. dia ikhwah yang ana rasa paling banyak mengajar ana erti pengorbanan...

"insya Allah akhi, gegarkan u**" katanya... ana senyum tapi hati ana mengatakan sebaliknya...

'bagaimana kalau ana tercicir, bagaimana kalau ana tidak lagi dapat merasai nikmat ukhwah, bagaimana kalau...'

"insya Allah akhi, akan ana letupkan u**" mengubat syubhah di hati ana... sambil mengajamkan azam...

"pasti ku tidak berhenti berbuat! tidak mudah aku berada di jalan ini, dan tidak semudahnya untuk aku lepaskan! u**, tunggu kehadiranku!"

begitu juga ku berasalaman dengan akhi anip dan akhi adib. kedua ikhwah yang tidak lama mengenali ana, tapi cinta ana pada mereka seperti boleh membenamkan gunung. hebatnya cinta yang Allah campakkan dihati ini. pertalian yang dibina atas dasar keimanan.

ketiga-tiganya memulakan perjalanan. "akh, bawa motor hati2!" teriak ana tapi mungkin tidak mereka dengari dan mereka berlalu pergi...

berlalunya mereka segera ana start enjin kereta... takut tidak sempat melambai sebelum tiba di bulatan kimanis.

ana memandu sepantas mungkin... mengejar... satu demi satu kereta ana potong,berharap sempat melihat mereka sebelum berpisah.

terlihat kelibat akhi anip. ana terus menekan pedal minyak sekuatnya... dan sempat memintasnya dan melambaikan tangan ke arahnya... tapi mungkin tidak dilihatnya... kemudian terus menekan minyak melihat kelibat akhi mail dan akhi adib.  alhamdulillah sempat... ana membunyikan hon...

"teeet!" hon mewakili ucapan selamat tinggal ana.... ternyata hon ana dibalas. akhi mail dan akhi adib berpaling ke arah ana... dan tersenyum... senyuman selamat tinggal.... kalau boleh ana ingin menahan masa ini. ana tidak mahu ia berlalu... pasti ku rindui senyuman itu... senyuman yang boleh mengubat penyakit keimanan...

"selamat tinggal akhi.... doakan ana..."

ana kemudiannya membelok ke kanan, ke keningau.... dan mereka teruskan perjalanan ke kk... dan kelibat mereka semakin jauh dan hilang dari cermin pandang belakang ana...

ana sudah tidak mampu menahan air mata lagi... air mata membanjiri pipi ana... menangis....
menangis... dan terus menangis...

menangis sendirian... muncul kenangan manis bersama ikhwah-ikhwah sabah...

~akhi, sekiranya bukan ketentuan Allah... biarlah jurusan apa pun... ana sanggup belajar di ums...
sekiranya bukan ketentuan Allah... pasti kita tetap di medan yang sama... tapi ketentuannya mendahului rancangan kita... ana ditetapkan berada di medan yang lain...


sepanjang perjalanan ke kenigau, fikiran ana terus melayang... mood ana menjadi tidak menentu...

Ya Allah... kami bertemu keranaMu... perpisahan ini juga keranaMu... redhakan lah hati ini ya Allah...

malamnya... ktika ana merebahkan badan ke lantai untuk tidur...

'brrrrp. brrrp. brrrrr' hp ana vibrate.

'one message recieved'

'open'

dari akhi poyyo'


~akhi, pertemuan ana dan ntm telah membawa ana ke satu medan yang baru,
  medan yg x pernah trdtik di hati ana.. tnpa dsdari semakin jauh kita mnyusurinya
  dan hampir setahun ana berada d medan ini.. ingin saja diputar kembali masa agar
  setiap saat dpt d ulg kmbali. ssgghnya, smua knangan pahit manis, suka dan duka
  telah kita lalui bersama. jujur dari ana, ana trasa sangat sedih bila xdpat berjuang
  bsama2 dgn ntm lg.. namun, jauh skali utk berasa kecewa dgn takdir yg tlah dttpkan
  oleh Allah.. krna ana yakin hikmah yang besar sedang menuggu kita d hdpan dan
  xda guna menyesali takdir drNya krn ia akan tetap terjadi.. sgla pngalaman trbiyah
  dri ntm akn ana jdkan sebagai sahabat sjati ana utk menggantikan ntm. ssgghnya, ana
  sangat sayang dgn ntm krana Allah. selamt hari lahir akhi, ana akan sentiasa brsama
  ntm dalam doa ana.


mata ana terus berair membasah pipi ana.... inilah hadiah hari lahir dari Allah yang terbaik untuk ana... tangisan cinta untuk ikhwah.


akhi, ana juga mncintai ntm smua... perpisahan itu perlu... kerana tanpa perpisahan... tidak adalah pertemuan...


sekian.


love,
~ akhi idris hasyin. 8.29 pagi. 8/8/2011




akhi, insya ALLAH akan ku bersama-sama kalian mengejar syurga.